Tujuan Seleksi Dalam Penerimaan Calon Karyawan

Tujuan Seleksi Dalam Penerimaan Calon Karyawan

Tujuan Seleksi Dalam Penerimaan Calon Karyawan

Proses Seleksi merupakan untuk mempertemukan syarat-syarat yang diinginkan dengan orang yang akan diterima menjadi karyawan dapat bekerja sebagaimana yang diharapkan perusahaan sesuai dengan yang tertera pada uraian jabatan, sehinggga semboyan daripada “The Right Man On The Right Place” akan menjadi kenyataan. Seleksi yang dilakukan oleh perusahaan manurut (Malayu SP Hasibuan, Manajemen Sumber Daya Manusia, 2001) pada umumnya dilakukan sesuai dengan:

a.Etika Sosial

Seleksi harus dilakukan sesuai dengan etika social. Artinya memperhatikan norma-norma hukum, agama, kebudayaan, dan adat istiadat yang berlaku di negara yang bersangkutan

b.Spesifikasi Pekerjaan atau Jabatan

Dasar ini harus betul-betul menjadi pedoman pelaksanaan seleksi, karena dalam spesifikasi, telah ditetapkan persyaratan dan kualifikasi minimum dari orang yang akan melakukan pekerjaan tersebut.

c.Kebijaksanaan Perburuhan Pemerintah

Seleksi penerimaan karyawan baru harus berdasarkan dan berpedoman pada undang-undang perburuhan pemerintah. Peraturan perburuhan melarang adanya diskriminasi kulit, agama, dan suku bangsa.

d.Ekonomis

Tindakan ekonomis hendaknya menjadi dasar pelaksanan seleksi supaya biaya, waktu, dan pikiran dimanfaatkan secara efektif sehingga hasil seleksi dapat dipertanggungjawabkan. Tujuan diadakannya seleksi karyawan yaitu untuk mendapatkan tenaga kerja yang paling tepat untuk memangku jabatan tertentu, hal ini diartikan bahwa tenaga kerja tersebut dapat memberikan prestasinya pada perusahaan.Pada umumnya tujuan seleksi, yaitu :
    1. Untuk mendapatkan para karyawan yang memenuhi syarat dan mempunyai kualitas sebagaimana yang dibutuhkan( jujur, disiplin, terampil, kreatif, loyal, dan berdedikasi tinggi).
    2. Untuk mengukur kemampuan calon karyawan atau pelamar, apakah dapat mengerjakan pekerjaan tertentu yang dibutuhkan.
    3. Untuk menyiapkan dan membentuk kader-kader karyawan yang dapat menunjang kegiatan perusahaan di masa yang akan datang.

      Kualifikasi yang Menjadi Dasar Seleksi

      Beberapa kualifikasi yang menjadi dasar bagi pelaksanaan seleksi diberbagai perusahaan menurut Malayu S.P Hasibuan, Manajemen Sumber Daya Manusia, 2001 adalah sebagai berikut:

      Keahlian

      Keahlian digolongkan menjadi tiga macam, yaitu:
      1. Teknikal Skill, merupakan keahlian yang harus dimiliki oleh pegawai pelaksanaan.
      2. Human Skill, merupakan keahlian yang harus dimiliki oleh yang akan memimpin beberapa bawahan.
      3. Konseptual Skill, merupakan keahlian yang dimiliki oleh mereka yang memegang jabatan pucuk pimpinan dan sebagai figure yang harus mampu menkoordinasikan aktivitas-aktivits utama organisasi dalam rangka mencapai tujuan perusahaan.

      Pengalaman

      Pengalaman kerja seseorang pelamar hendaknya mendapat pertimbangan utama dalam proses seleksi.Orang yang berpengalaman merupakan calon karyawan yang telah siap pakai.

      Kesehatan Fisik 

      Kesehatan fisik penting untuk dapat menduduki suatu jabatan. Tidak mungkin seseorang dapat menyelesaikan tugas-tugasnya dengan baik jika sering sakit. Bahkan, perusahaan akan dibebani pengeluaran biaya perawatan yang cukup besar.

      Pendidikkan

      Pendidikkan merupakan suatu indikator yang mencerminkan kemampuan seseorang untuk dapat menyelesaikan suatu pekerjaan. Dengan latar belakang pendidikkan pula seseorang dianggap akan mampu menduduki suatu jabatan tertentu.

      Umur

      Umur harus mendapat perhatian karena akan mempengaruhi kondisi fisik, mental, kemampuan kerja, dan tanggung jawab seseorang. Umur pekerja juga diatur oleh undang-undang perburuhan. Karyawan muda pada umumnya mempunyai fisik yang lebih kuat, dinamis, dan kreatif, tetapi cepat bosan, kurang bertanggungjawab, cenderung absensi, dan turnover-nya tinggi. Keryawan yang umurnya tua kondisi fisiknya kurang, tetapi bekerja ulet, tanggung jawabnya besar, serta absensi dan turnover-nya rendah.

      Kerja Sama

      Kerja sama harus diperhatikan dalam proses seleksi, karena kesediaan kerja sama, baik vertical maupun horizontal merupakan kunci keberhasilan perusahaan, asalkan kerja sama itu sifatnya positif serta berasaskan kemampuan.

      Kejujuran

      Kejujuran merupakan kualifikasi seleksi yang sangat penting karena kejujuran merupakan kunci untuk mendelegasikan tugas kepada seseorang. Perusahaan tidak akan mendelegasikan wewenang kepada seseorang yang tidak jujur dan tidak bertanggung jawab.

      Inisiatif dan Kreatif

      Hal ini merupakan kualifikasi seleksi ang penting karena inisiatif dan kreativitas dapat membuat seseorang mandiri dalam menyelesaikan pekerjaannya.

      Kedisiplinan

      Kedisiplinan perlu diperhatikan dalam proses seleksi karena untuk menyelesaikan tugas dengan baik seseorang harus disiplin, baik pada dirinya sendiri maupun pada peraturan perusahaan.

      Baca juga :  Indikator-Indikator Prestasi Kerja Untuk Meningkatkan Kinerja Karyawan

      Metode Seleksi

      Beberapa metode yang tepat untuk menyeleksi para calon karyawan menurut Malayu Hasibuan (Manajemen Sumber Daya Manusia, 2002, hal 50), metode-metode tersebut diantaranya, sebagai berikut:
      • Metode Non-Ilmiah
      Adalah seleksi yang dilakukan dimana dasar pemilihannya tidak didasarkan kepada kriteria atau standar ataupun spesifikasi jabatan, tetapi hanya berdasarkan kepada perkiraaan pengalaman. Menggunakan bahan-bahan pertimbangan sebagai berikut:
      1. Surat lamaran bermaterai atau tidak.
      2. Ijazah sekolah dan daftar nilai.
      3. Surat keterangan pekerjaan dan pengalaman.
      4. Referensi atau rekomendasi dari pihak yang dapat dipercaya.
      5. Mengadakan wawancara langsung dengan pelamar yang bersangkutan.

      Metode ini merupakan metode seleksi yang berdasarkan tradisi lama atau metode lama, itu mempunyai kelemahan besar yaitu tidak mempunyai pegangan yang pasti akan tepat tidaknya seorang keryawan untuk memangku suatu jabatan.
      • Metode Ilmiah
      Adalah seleksi yang dalam pelaksanaannya berdasarkan kepada spesifikasi jabatan dan kebutuhan nyata yang akan diisi serta pedoman kepada kriteria dan standar tertentu.Seleksi metode ini merupakan pengembangan seleksi non-ilmiah.

      Adapun presedur seleksi yang lazim diadakan adalah sebagai berikut:
      1. Seleksi surat lamaran yang masuk.
      2. Pengisian formulir lamaran.
      3. Pemeriksaan referensi.
      4. Wawancara pendahuluan.
      5. Test-test pemeriksaan
      6. Test psikologi. 
      7. Persetujuan atasan langsung.
      8. Memutuskan diterima atau ditolak.
      Dalam metode Ilmiah berdasarkan ilmu pengetahuan diadakan test kepada calon karyawan yang mana nilai dan hasil test tersebut sangat berpengaruh terhadap pengambilan keputusa apakah karyawan tersebut diterima atau ditolak.

      Subscribe to receive free email updates:

      0 Response to "Tujuan Seleksi Dalam Penerimaan Calon Karyawan"

      Post a Comment

      KOMENTAR KALIAN SANGAT BERARTI UNTUK SAYA. TERIMA KASIH :)