Alat Dan Teknik Manajemen Strategis

Alat Dan Teknik Manajemen Strategis

Alat Dan Teknik Manajemen Strategis

Dalam beberapa tahun terakhir, proses manajemen strategis telah menjadi lebih kompleks dan mahal. Oleh karena itu, dalam rangka untuk membantu manajer strategis, berbagai macam alat dan teknik telah dikembangkan. Teknik ini dapat dibagi menjadi tiga kategori: alat untuk mengembangkan strategi organisasi, teknik perencanaan strategis, teknik kontrol.

Alat Untuk Mengembangkan Strategi Organisasi

Proses identifikasi dan evaluasi berbagai strategi yang mungkin telah menghasilkan sejumlah alat konseptual atau teknik untuk tujuan ini. alat-alat dan teknik yang terkait tetapi berbeda. Manajer harus memutuskan sejauh mana mereka akan terlibat dalam proses pengambilan keputusan strategis dan operasional.

Beberapa alat yang paling banyak digunakan adalah: analisis pertanyaan kritis, analisis gap, analisis industri, matriks produk-pasar, siklus hidup produk, dan banyak kerangka kerja analitis yang digunakan dalam manajemen portofolio (misalnya, analisis SWOT, matriks BCG).

Bagian ini hanya menekankan pada analisis pertanyaan kritis, karena bantuan yang paling penting untuk memandu manajemen puncak dalam memilih strategi yang tepat.

Analisis Pertanyaan kritis

Sebuah sintesis dari ide-ide dari beberapa penulis menunjukkan bahwa merumuskan strategi organisasi yang tepat adalah proses analisis pertanyaan kritis - menjawab berikut empat pertanyaan dasar:

* Apa tujuan (s) dan tujuan organisasi? Jawaban atas pertanyaan ini menyatakan di mana organisasi ingin pergi.

* Dimana organisasi saat terjadi? Jawaban atas pertanyaan ini dapat memberitahu manajer jika suatu organisasi mencapai tujuan organisasi dan, jika demikian, apakah tingkat kemajuan tersebut adalah memuaskan.

* Apakah jenis lingkungan yang organisasi sekarang ada? Kedua lingkungan internal dan eksternal akan dibahas dalam pertanyaan ini.

* Apa yang dapat dilakukan untuk lebih mencapai tujuan organisasi di masa depan? Jawaban atas pertanyaan ini benar-benar menghasilkan strategi organisasi.

Alat Untuk Perencanaan Dan Problem Solving - Manajemen Ilmu Aids

Untuk membantu manajer meningkatkan perencanaan dan masalah mereka ingin untuk pemecahan, berbagai teknik dan alat-alat telah dikembangkan. Yang paling penting dari alat ini adalah manajemen teknik penelitian ilmu. Ilmu manajemen jangka (MS) dan riset operasi (OR) yang, secara umum, digunakan secara bergantian. ilmu manajemen didefinisikan sebagai "satu set model keputusan secara kuantitatif berdasarkan yang digunakan untuk membantu pembuat keputusan manajemen" (Richard L. Daft).
Ada tiga komponen utama dalam definisi ini:
  1. Ilmu manajemen adalah satu set alat kuantitatif;
  2. Ilmu manajemen menggunakan model keputusan;
  3. Model kuantitatif membantu para pengambil keputusan; mereka tidak dapat menggantikan atau mengganti manajer.
Teknik penelitian ilmu manajemen membantu manajer meningkatkan kualitas pemecahan masalah mereka. Teknik ini berusaha untuk menjelaskan, memahami, dan memprediksi perilaku sistem yang kompleks manusia dan peralatan.

Jenis Model dan Teknik Sains

Ada berbagai manajemen model ilmu pengetahuan dan teknik yang dirancang untuk melengkapi perencanaan manajerial dan pengambilan keputusan. Beberapa penulis mempertimbangkan peramalan menjadi ilmu manajemen (meskipun yang lainnya tidak). Peramalan adalah proses menggunakan masa lalu dan informasi saat ini untuk memprediksi kejadian masa depan. Ini melibatkan mengidentifikasi peluang dan ancaman dalam lingkungan eksternal perusahaan. Prakiraan merupakan aspek penting dari perencanaan dan proses pembuatan keputusan.

Sebuah ilmu manajemen juga mencakup banyak teknik kuantitatif, dan alat bantu ilmu manajemen lainnya. Beberapa di antaranya adalah:

* Evaluasi Program dan Review Technique (PERT). PERT adalah perencanaan dan pengendalian teknik yang memungkinkan manajer untuk menguraikan proyek dalam kegiatan tertentu dan untuk merencanakan jauh di muka ketika yang harus diselesaikan. Fungsi PERT utama adalah untuk menentukan waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan sebuah proyek.

* Analisis Breakeven. Analisis impas membantu manajer menentukan berapa banyak unit harus dijual sebelum produk menguntungkan.

* Linear Programming. pemrograman linear digunakan untuk menentukan cara terbaik untuk mengalokasikan sumber daya untuk mencapai beberapa tujuan yang diinginkan.

* Teori Permainan. teori permainan mencoba untuk memprediksi bagaimana orang yang rasional akan berperilaku dalam situasi kompetitif. Misalnya, teori permainan mencoba untuk menggambarkan bagaimana pesaing akan merespon kenaikan harga, pengenalan produk baru, atau kampanye iklan baru.

* Model Simulasi. model simulasi adalah representasi matematis dari hubungan antara variabel dalam situasi organisasi kehidupan nyata. mencoba untuk mereplikasi bagian dari operasi organisasi dalam rangka untuk melihat apa yang akan terjadi ke bagian itu dari waktu ke waktu, atau bereksperimen dengan bagian itu dengan mengubah variabel-variabel tertentu. Misalnya, simulasi yang populer untuk bisnis yang berisiko inovasi produk baru.

Baca juga :  Syarat Utama Dalam Manajemen Strategis

Kontrol Alat Dan Teknik

Fungsi pengendalian meliputi kegiatan yang dilakukan oleh manajer untuk memastikan bahwa hasil aktual sesuai dengan hasil yang direncanakan. alat kontrol dan teknik membantu manajer menentukan kekuatan dan kelemahan yang strategi pengendalian berguna harus fokus organisasi.

Untuk menyederhanakan pembahasan alat dan teknik kontrol, banyak penulis membagi mereka ke dalam dua kategori: nonfinansial dan keuangan. teknik kontrol non finansial tidak memerlukan data keuangan yang akan digunakan, sementara teknik kontrol keuangan memerlukan beberapa bentuk data keuangan seperti laba, biaya, atau pendapatan. Masing-masing dari teknik pengendalian dimaksudkan untuk tujuan yang berbeda. Oleh karena itu, dalam rangka untuk membuat pilihan rasional tentang yang mengontrol teknik untuk melaksanakan, manajer harus memahami apa teknik kontrol yang diberikan bisa dan tidak bisa lakukan.

teknik kontrol non finansial. teknik kontrol non finansial meliputi imbalan dan hukuman, prosedur seleksi, sosialisasi dan pelatihan, hirarki manajemen, manajemen dengan pengecualian, persediaan dan kontrol kualitas, dan PERT.

Teknik Pengendalian keuangan. kontrol keuangan membantu manajer untuk menjaga biaya sejalan, menjaga hubungan yang layak antara aset dan kewajiban, mempertahankan likuiditas yang memadai, dan mencapai efisiensi operasi umum. Beberapa teknik kontrol keuangan yang paling terkenal dan paling sering digunakan adalah: anggaran, analisis rasio, analisis impas, dan audit akuntansi.

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Alat Dan Teknik Manajemen Strategis"

Post a Comment

KOMENTAR KALIAN SANGAT BERARTI UNTUK SAYA. TERIMA KASIH :)