logoblog

Jenis-jenis Keputusan Keuangan Investasi dan Pembiayaan

Keputusan Keuangan Investasi

Jenis-jenis Keputusan Keuangan Investasi dan Pembiayaan

Ada dua jenis dasar keputusan keuangan bahwa tim keuangan perlu membuat dalam bisnis: investasi dan pendanaan. Dua keputusan mendidih ke bagaimana menghabiskan uang dan bagaimana untuk meminjam uang. Ingat bahwa tujuan keseluruhan dari keputusan keuangan adalah untuk memaksimalkan nilai pemegang saham, sehingga setiap keputusan harus diletakkan dalam konteks itu.

Investasi

Sebuah investasi keuangan merupakan aset yang Anda memasukkan uang dengan harapan bahwa itu akan tumbuh atau menghargai menjadi jumlah yang lebih besar dari uang. Idenya adalah bahwa nanti bisa menjualnya dengan harga yang lebih tinggi atau mendapatkan uang di saat Anda memilikinya. Anda mungkin melihat tumbuh sesuatu selama tahun depan, seperti menabung untuk mobil, atau di atas 30 tahun ke depan, seperti menabung untuk pensiun.
  1. Uang yang dilakukan atau properti yang dibeli untuk pendapatan masa depan.
  2. Dua kelas utama investasi adalah (1) investasi pendapatan tetap seperti obligasi, deposito tetap, saham preferensi, dan (2) investasi pendapatan Variabel seperti kepemilikan usaha (ekuitas), atau kepemilikan properti. Di bidang ekonomi, investasi berarti penciptaan modal atau barang yang mampu memproduksi barang atau jasa lainnya. 
Pengeluaran untuk pendidikan dan kesehatan diakui sebagai investasi modal manusia, dan penelitian dan pengembangan modal intelektual. Laba atas investasi (ROI) adalah ukuran kunci dari kinerja organisasi.

1. Dalam keuangan, pembelian produk keuangan atau item lainnya dari nilai dengan harapan keuntungan masa mendatang menguntungkan. Secara umum, investasi berarti penggunaan uang dengan harapan membuat lebih banyak uang.
2. Dalam bisnis, pembelian oleh produsen baik fisik, seperti peralatan tahan lama atau persediaan, dengan harapan meningkatkan bisnis masa depan.

Keputusan investasi berkisar mengeluarkan modal atas aset yang akan menghasilkan keuntungan tertinggi bagi perusahaan selama periode waktu yang diinginkan. Dengan kata lain, keputusan tentang apa yang harus dibeli sehingga perusahaan akan memperoleh nilai tambah.

Untuk melakukannya, perusahaan perlu untuk menemukan keseimbangan antara tujuan jangka pendek dan jangka panjang. Dalam jangka pendek perusahaan sangat membutuhkan uang untuk membayar tagihan, tetapi menjaga semua kas berarti bahwa itu tidak berinvestasi dalam hal-hal yang akan membantu tumbuh di masa depan. Di ujung lain dari spektrum adalah pandangan jangka panjang murni. Sebuah perusahaan yang menginvestasikan semua uang yang akan memaksimalkan prospek pertumbuhan jangka panjang, tetapi jika tidak cukup uang, tidak dapat membayar tagihan dan akan keluar dari bisnis dengan cepat.Sehingga perusahaan perlu menemukan campuran yang tepat antara jangka panjang dan investasi jangka pendek.

Keputusan investasi juga menyangkut apa tujuan untuk membuat investasi tertentu. Karena tidak ada jaminan pengembalian untuk sebagian besar investasi, departemen keuangan harus menentukan hasil yang diharapkan. Ini tidak dijamin, tetapi rata-rata return pada investasi jika medmang itu harus dibuat berkali-kali.

Investasi harus memenuhi tiga kriteria utama:

  1. Ini harus memaksimalkan nilai perusahaan, setelah mempertimbangkan jumlah risiko perusahaan adalah nyaman dengan (risk aversion).
  2. Itu harus dibiayai dengan tepat (kita akan berbicara lebih lanjut tentang ini tak lama).
  3. Jika tidak ada peluang investasi yang mengisi (1) dan (2), uang tunai harus dikembalikan kepada pemegang saham dalam rangka memaksimalkan nilai pemegang saham.

Baca juga : 6 Jenis Risiko Investasi Yang Perlu Dipertimbangkan Pada Pasar Modal

Pembiayaan

Semua fungsi dari sebuah perusahaan harus dibayar untuk satu atau lain cara. Terserah departemen keuangan untuk mencari tahu bagaimana untuk membayar mereka melalui proses pembiayaan.

Ada dua cara untuk membiayai investasi: menggunakan uang perusahaan sendiri atau dengan menaikkan uang dari penyandang dana eksternal. Masing-masing memiliki kelebihan dan kekurangan.

Ada dua cara untuk mengumpulkan uang dari penyandang dana eksternal: dengan mengambil utang atau menjual ekuitas. Mengambil hutang adalah sama dengan mengambil pinjaman. Pinjaman ini harus dibayar kembali dengan bunga, yang merupakan biaya pinjaman. ekuitas menjual pada dasarnya menjual bagian dari perusahaan Anda. Ketika sebuah perusahaan go public, misalnya, mereka memutuskan untuk menjual perusahaan mereka kepada publik bukan kepada investor swasta. Akan entails publik menjual saham yang mewakili memiliki sebagian kecil dari perusahaan. Perusahaan ini menjual dirinya kepada publik dengan imbalan uang.

Setiap investasi dapat dibiayai melalui uang perusahaan atau dari penyandang dana eksternal. Ini adalah proses pengambilan keputusan pembiayaan yang menentukan cara optimal untuk membiayai investasi.

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Jenis-jenis Keputusan Keuangan Investasi dan Pembiayaan"

Post a Comment

KOMENTAR KALIAN SANGAT BERARTI UNTUK SAYA. TERIMA KASIH :)