logoblog

Pengambil Keputusan Manajemen Strategis

Keputusan Manajemen Strategis

Pengambil Keputusan Manajemen Strategis

Proses manajemen strategis memerlukan individu yang kompeten untuk memastikan keberhasilannya. Oleh karena itu, untuk memahami manajemen strategis, kita harus tahu di mana keputusan strategis yang dibuat dalam organisasi.

Input untuk keputusan strategis dapat dihasilkan dalam sejumlah cara. Secara keseluruhan, manajemen puncak, dewan direksi, dan staf perencanaan cenderung berada pada posisi-posisi yang memiliki keterlibatan paling signifikan dan pengaruh dalam proses manajemen strategis organisasi. Kegagalan suatu organisasi untuk mencapai tujuannya sering dapat ditelusuri dengan kerusakan pada tingkat dewan atau manajemen puncak. Namun, tanggung jawab akhir terletak dengan manajemen puncak.

Beberapa tanggung jawab manajemen strategis yang diuraikan dalam Top Manajemen

Istilah "manajemen puncak" mengacu kepada sekelompok kecil orang termasuk presiden, CEO, wakil presiden, dan wakil presiden eksekutif. Karena wawasan dari eksekutif ini memainkan peran penting, sejumlah penulis telah menekankan pentingnya cocok dengan karakteristik eksekutif ini dengan strategi perusahaan.

Proses manajemen strategis dari saati ini cenderung didominasi oleh chief executive officer (CEO). Misalnya, Kenneth R. Andrews dijelaskan bahwa peran kepala eksekutif sebagai "Chief Executive sebagai Architect of Purpose."

George Steiner meringkas peran CEO dalam manajemen strategis sebagai berikut:
  1. CEO harus memahami bahwa manajemen strategis adalah tanggung jawabnya. Bagian dari tugas ini, tapi tentu tidak semua itu, dapat didelegasikan.
  2. CEO bertanggung jawab untuk membangun iklim di organisasi yang menyenangkan untuk manajemen strategis.
  3.  CEO bertanggung jawab untuk memastikan bahwa desain dari proses ini adalah sesuai dengan karakteristik unik dari perusahaan.
  4. CEO bertanggung jawab untuk menentukan apakah harus ada perencana perusahaan. Jika demikian, CEO umumnya harus menunjuk perencana (atau perencana) dan melihat bahwa kantor terletak dekat dari CEO praktis.
  5. CEO harus terlibat dalam melakukan perencanaan.
  6. CEO harus memiliki pertemuan tatap muka dengan para eksekutif untuk membuat rencana dan harus memastikan bahwa ada evaluasi yang tepat dari rencana dan umpan balik kepada mereka.
  7. CEO bertanggung jawab untuk melaporkan hasil dari proses manajemen strategis untuk dewan direksi.
Chief executive officer (CEO) bertanggung jawab untuk keputusan akhir, namun keputusannya adalah puncak dari ide-ide, informasi, dan analisis lain.

Manajer lain Dan Anggota Staf

Dalam banyak organisasi, tugas manajemen strategis dapat menjadi begitu kuat, bahwa kepala eksekutif harus menetapkan individu, biasanya disebut staf personalia perencanaan, untuk membantu dengan tugas-tugas. Teori baru-baru ini dan studi menunjukkan bahwa manajer tingkat menengah berusaha untuk mempengaruhi strategi bisnis dan sering memulai proposal strategis.

Jajaran direktur

Bisnis yang ada dalam bentuk perusahaan memiliki dewan direksi, dipilih oleh pemegang saham dan diberi wewenang dan tanggung jawab utama. Papan biasanya memilih seorang ketua yang bertanggung jawab untuk mengawasi papan bisnis, dan mereka membentuk komite yang bertemu secara teratur untuk melakukan bisnis mereka agar berdiri. Sebuah komite strategi adalah komite dewan yang bekerja dengan CEO untuk mengembangkan proses manajemen strategis.

Ini adalah praktek umum untuk organisasi untuk memiliki dewan direksi yang terdiri dari kedua orang luar dan orang dalam. Salah satu pendekatan yang digunakan untuk mendamaikan peran berbeda direksi luar dan di dalam pengambil keputusan strategis adalah teori keagenan.

Teori keagenan mendefinisikan sebagai nexus hubungan kontraktual antara berbagai pemangku kepentingan, termasuk pemegang saham, manajer, karyawan, dan pelanggan, masing-masing dimotivasi oleh kepentingan diri sendiri. Dalam pandangan ini, suatu perusahaan ada untuk mengeksploitasi potensi keuntungan dari perilaku kooperatif antara para pemangku kepentingan, dan memperkuat hubungan antara perusahaan dan lingkungan nya.

Direksi itu memainkan peran penting dalam proses manajemen strategis. Sebuah komite strategi umum audit berbagai komponen dari proses manajemen strategis organisasi agar lebih efektif dan efisien. Misalnya, papan dapat menuntut pemeriksaan ulang dari misi perusahaan, tujuan jangka panjang, strategi perusahaan, dan pendekatan untuk kompetisi.

Mengutip Kenneth Andrews, "Sebuah papan yang bertanggung jawab dan efektif harus memerlukan manajemen yang strategi perusahaan yang unik dan tahan lama, meninjau secara berkala untuk keabsahannya, menggunakan sebagai titik referensi untuk semua keputusan dewan lainnya,"

Baca juga :  Ruang Lingkup Dan Dimensi Dari Manajemen Strategis

Papan panduan urusan korporasi dan melindungi kepentingan pemegang saham.

Sebuah literatur yang berkembang menunjukkan bahwa papan dapat membuat perbedaan dalam cara perusahaan yang dikelola.

Masing-masing dari empat sel dalam matriks dapat diberi label sesuai dengan jenis: caretaker, hukum, proaktif, dan papan partisipatif.

Variasi kualitas ini mempengaruhi kinerja perusahaan dengan cara yang berbeda:
  • Papan caretaker ditandai dengan rendahnya tingkat daya di kedua papan dan di CEO. Jenis papan tidak memberikan kontribusi yang signifikan terhadap kinerja perusahaan yang efektif.
  • Papan hukum berbeda dari papan caretaker di bahwa CEO kuat adalah tokoh sentral dalam pengambilan keputusan organisasi. CEO tidak mempertimbangkan papan sebagai mitra sejati dalam membentuk postur strategis perusahaan.
  • Papan proaktif perintah kekuatan yang melampaui dari CEO-nya. Papan ini adalah instrumen yang benar tata kelola perusahaan.
  • Papan partisipatif ditandai dengan diskusi, debat, dan perselisihan. Kepemimpinan dibagi di antara manajemen, anggota dewan, dan di luar direksi, yang merupakan mayoritas. Dalam hal ini, negosiasi dan kompromi penting untuk pemerintahan yang efektif.
Baru-baru ini, peran direksi telah semakin penting karena semakin vokal pemegang saham.

Pada dasarnya, fungsi dewan sebagai otak dan jiwa organisasi dan sebagai penjaga kepentingan pemegang saham, pengaruh luas dalam berbagai aspek kehidupan organisasi diyakini memperkaya perusahaan.

Keputusan strategis dievaluasi oleh dewan direksi, tetapi merupakan tanggung jawab manajemen puncak, didukung oleh staf perencanaan perusahaan, yang melakukan analisis dan mengelola proses perencanaan.

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Pengambil Keputusan Manajemen Strategis"

Post a Comment

KOMENTAR KALIAN SANGAT BERARTI UNTUK SAYA. TERIMA KASIH :)