Membandingkan Stakeholder Dan Pemegang Saham

Stakeholder Dan Pemegang Saham

Membandingkan Stakeholder Dan Pemegang Saham

Apa yang dimaksud dengan Stakeholder?

Sebuah pemangku kepentingan adalah individu atau kelompok yang berkepentingan dengan kemampuan suatu entitas atau organisasi untuk memberikan hasil yang dimaksudkan tetap menjaga kelangsungan hidup produk dan / atau jasa. Konsep pemangku kepentingan pertama kali digunakan pada 1963 memorandum internal yang di Stanford Research Institute. Ini didefinisikan pemangku kepentingan sebagai "kelompok-kelompok yang tanpa dukungan organisasi akan lenyap".

Dalam pandangan tradisional perusahaan, para pemegang saham adalah pemilik dari perusahaan, dan perusahaan memiliki kewajiban fidusia mengikat untuk menempatkan kebutuhan mereka pertama dan untuk meningkatkan nilai. Dalam model input-output yang lebih tua dari korporasi, perusahaan mengubah masukan dari investor, karyawan, dan pemasok menjadi output yang dapat dijual yang membeli pelanggan, sehingga kembali beberapa keuntungan modal untuk perusahaan. Dengan model ini, perusahaan hanya memenuhi kebutuhan dan keinginan dari empat pihak: Investor, karyawan, pemasok, dan pelanggan. Namun, teori stakeholder berpendapat bahwa ada pihak-pihak lain yang terlibat, termasuk badan pemerintah, kelompok politik, asosiasi perdagangan, serikat pekerja, masyarakat, perusahaan terkait, calon karyawan, calon pelanggan, dan masyarakat luas. Kadang-kadang pesaing bahkan dihitung sebagai pemangku kepentingan.

Jenis Stakeholder

Pemangku kepentingan pasar (kadang-kadang disebut "pemangku kepentingan utama") adalah mereka yang terlibat dalam transaksi ekonomi dengan bisnis. Contoh pemangku kepentingan utama bisa menjadi pelanggan, pemasok, kreditur atau karyawan. pemangku kepentingan non-pasar (kadang-kadang disebut "pemangku kepentingan sekunder") adalah mereka yang umumnya tidak terlibat dalam pertukaran ekonomi langsung dengan bisnis, tetapi dipengaruhi oleh atau dapat mempengaruhi tindakannya. Contoh pemangku kepentingan non-pasar termasuk masyarakat umum, masyarakat, kelompok aktivis, kelompok dukungan bisnis, atau media.

Pemangku kepentingan, Laba dan Tanggung Jawab

Pemangku kepentingan, sebagai lawan pemegang saham, cenderung fokus pada tanggung jawab perusahaan atas profitabilitas perusahaan. Pemangku kepentingan percaya bahwa sebuah organisasi harus berusaha untuk mencapai kepuasan di antara semua pihak yang terlibat, sebagai lawan hanya mengejar keuntungan tertinggi. Sebuah organisasi adalah koalisi antara semua pemangku kepentingan dan ada untuk meningkatkan kekayaan umum dari semua pihak.

Di bidang tata kelola perusahaan dan tanggung jawab perusahaan, perdebatan besar sedang berlangsung tentang apakah perusahaan atau perusahaan harus dikelola bagi para pemangku kepentingan, pemegang saham (disebut "pemegang saham"), atau pelanggan.

Baca juga :  Membedakan Antara Keuntungan Dan Nilai

Para pendukung mendukung pemangku kepentingan dapat mendasarkan argumen mereka pada berikut empat pernyataan kunci:

  1. Nilai terbaik dapat dibuat dengan mencoba untuk memaksimalkan hasil patungan. Misalnya, dengan secara simultan menangani keinginan pelanggan selain kepentingan karyawan dan pemegang saham, baik dari dua kelompok terakhir juga mendapat manfaat dari peningkatan penjualan.
  2. Pendukung juga mengambil masalah dengan peran unggul yang diberikan kepada pemegang saham oleh banyak pemikir bisnis, terutama di masa lalu. Argumennya adalah bahwa pemegang utang, karyawan, dan pemasok juga membuat kontribusi dan mengambil risiko dalam menciptakan sebuah perusahaan yang sukses.
  3. Argumen-argumen normatif akan peduli sedikit jika pemegang saham memiliki kontrol penuh dalam membimbing perusahaan. Namun, banyak yang percaya bahwa karena beberapa jenis dewan struktur direksi, manajer top seperti CEO sebagian besar dalam mengendalikan perusahaan.
  4. Nilai terbesar dari suatu perusahaan adalah citra dan merek. Dengan mencoba untuk memenuhi kebutuhan dan keinginan banyak orang yang berbeda mulai dari penduduk lokal dan pelanggan untuk karyawan dan pemilik mereka sendiri, perusahaan dapat mencegah kerusakan citra dan merek mereka, mencegah kehilangan sejumlah besar penjualan, menghindari pelanggan puas, dan mencegah biaya hukum mahal. Sementara pandangan pemangku kepentingan memiliki biaya yang meningkat, banyak perusahaan telah memutuskan bahwa konsep meningkatkan citra mereka, meningkatkan penjualan, mengurangi risiko tanggung jawab atas kelalaian perusahaan, dan membuat mereka cenderung menjadi sasaran kelompok penekan, kampanye kelompok dan LSM (non organisasi -governmental).

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Membandingkan Stakeholder Dan Pemegang Saham"

Post a Comment

KOMENTAR KALIAN SANGAT BERARTI UNTUK SAYA. TERIMA KASIH :)