logoblog

Membedakan Antara Keuntungan Dan Nilai

Membedakan Antara Keuntungan Dan Nilai

Membedakan Antara Keuntungan Dan Nilai

Keuntungan
 Dalam akuntansi, laba mengacu pada perbedaan antara pembelian dan biaya komponen barang dan / atau jasa yang diberikan, dan operasi atau biaya lainnya. Dalam teori ekonomi mikro neoklasik, keuntungan jangka memiliki dua makna terkait namun berbeda. laba normal merupakan total biaya kesempatan (baik eksplisit dan implisit) dari usaha untuk investor, sedangkan keuntungan ekonomi adalah perbedaan antara total pendapatan perusahaan dan semua biaya (termasuk laba normal). Dalam kedua ekonomi klasik dan ekonomi Marxis, laba mengacu pada kembalinya modal (alat produksi atau tanah) untuk pemilik dalam mengejar produktif yang melibatkan tenaga kerja, atau pengembalian obligasi dan uang yang diinvestasikan di pasar modal. Dengan ekstensi, dalam teori ekonomi Marxis, maksimalisasi keuntungan sesuai dengan akumulasi modal, yang merupakan kekuatan pendorong di belakang kegiatan ekonomi dalam sistem ekonomi kapitalis. Beberapa definisi umum-penggunaan laba adalah sebagai berikut:
  • Laba kotor sama pendapatan penjualan dikurangi harga pokok penjualan (COGS), sehingga menghilangkan hanya bagian dari biaya yang dapat ditelusuri langsung ke produksi atau pembelian barang.
  • Laba Sebelum Bunga, Pajak, Depresiasi, dan Amortisasi (EBITDA) sama dengan pendapatan penjualan dikurangi harga pokok penjualan dan semua biaya, kecuali untuk bunga, amortisasi, depresiasi dan pajak.
  • Laba Sebelum Bunga dan Pajak (EBIT), atau laba operasi, sama dengan pendapatan penjualan dikurangi harga pokok penjualan dan semua biaya kecuali untuk bunga dan pajak. Ini adalah surplus yang dihasilkan oleh operasi.
  • Laba Sebelum Pajak (EBT), atau laba bersih sebelum pajak, sama dengan pendapatan penjualan dikurangi harga pokok penjualan dan semua biaya kecuali untuk pajak. Ia juga dikenal sebagai pendapatan sebelum pajak buku (PTBI), pendapatan operasional bersih sebelum pajak, atau hanya pendapatan sebelum pajak.
  • Laba Setelah Pajak, atau laba bersih setelah pajak, sama dengan pendapatan penjualan setelah dikurangi semua biaya, termasuk pajak (kecuali beberapa perbedaan tentang pengobatan biaya yang luar biasa dibuat). Di AS, laba bersih istilah yang umum digunakan.

laba Maksimalisasi

 Ini adalah asumsi standar ekonomi (meskipun tidak harus satu yang sempurna di dunia nyata) bahwa hal-hal lain dianggap sama, perusahaan akan berusaha untuk memaksimalkan keuntungannya. Mengingat bahwa laba didefinisikan sebagai perbedaan dalam total pendapatan dan total biaya, suatu perusahaan mencapai maksimal dengan beroperasi pada titik di mana perbedaan antara keduanya adalah paling besar. Di pasar yang tidak menunjukkan saling ketergantungan, hal ini baik dapat ditemukan dengan melihat representasi grafis dari pendapatan dan biaya langsung, atau dengan mencari dan memilih yang terbaik dari titik-titik di mana gradien dari dua kurva (penerimaan marjinal dan biaya marjinal masing-masing) adalah sama. Di pasar saling bergantung, teori permainan harus digunakan untuk mendapatkan solusi memaksimalkan keuntungan. 

Baca juga :  Tujuan Dari Maksimalisasi Laba Sebuah Potensi Bisnis

Nilai
 Nilai ekonomi adalah ukuran dari manfaat yang seorang aktor ekonomi dapat memperoleh baik dari barang atau jasa. Hal ini umumnya diukur relatif terhadap unit mata uang. interpretasi, oleh karena itu, adalah "apa adalah jumlah maksimum uang aktor tertentu bersedia dan mampu membayar untuk barang atau jasa?" Perhatikan bahwa nilai ekonomi yang tidak sama dengan harga pasar. Jika konsumen bersedia untuk membeli baik sebuah, kesediaan ini menyiratkan bahwa pelanggan menempatkan nilai yang lebih tinggi dari yang baik dari harga pasar. Perbedaan antara nilai kepada konsumen dan harga pasar disebut "surplus konsumen." Sangat mudah untuk melihat situasi di mana nilai yang sebenarnya jauh lebih besar dari harga pasar; pembelian air minum adalah salah satu contoh. Nilai ini terkait dengan harga melalui mekanisme pertukaran. Ketika seorang ekonom mengamati pertukaran, dua fungsi nilai penting yang terungkap: orang-orang dari pembeli dan orang-orang dari penjual. Sama seperti pembeli mengungkapkan apa yang dia bersedia untuk membayar sejumlah yang baik, demikian juga, apakah penjual mengungkapkan berapa biaya untuk menyerah baik. Kata lain, nilai adalah berapa banyak benda atau kondisi yang diinginkan bernilai relatif terhadap benda atau kondisi lain.

Dalam hal bisnis nilai adalah nilai sekarang dari perusahaan keuntungan saat ini dan masa depan. Nilai dari suatu perusahaan terkait dengan maksimalisasi keuntungan. Sebuah perusahaan yang ingin memaksimalkan keuntungannya sebenarnya peduli dengan memaksimalkan nilai. Karena itu, penting bagi perusahaan untuk dapat secara akurat menentukan nilai sekarang.

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Membedakan Antara Keuntungan Dan Nilai"

Post a Comment

KOMENTAR KALIAN SANGAT BERARTI UNTUK SAYA. TERIMA KASIH :)