Pengertian Sistem Ekonomi Dan Faktor-Faktor Yang Berkontribusi

Pengertian Sistem Ekonomi

Pengertian Sistem Ekonomi Dan Faktor-Faktor Yang Berkontribusi

Apakah Sistem Ekonomi?

Sebuah sistem ekonomi adalah kombinasi dari berbagai lembaga dan badan yang menyediakan struktur ekonomi yang mendefinisikan komunitas sosial. Badan-badan ini bergabung dengan garis perdagangan dan pertukaran barang. Banyak tujuan yang berbeda dapat dilihat sebagai diinginkan untuk ekonomi, seperti efisiensi, pertumbuhan, kebebasan, dan kesetaraan. Sebuah sistem ekonomi mungkin melibatkan produksi, alokasi input ekonomi, distribusi output ekonomi, tuan tanah dan ketersediaan lahan, rumah tangga (pendapatan dan konsumsi belanja barang dan jasa dalam suatu perekonomian), lembaga keuangan, perusahaan, dan pemerintah. Atau, sistem ekonomi adalah seperangkat prinsip-prinsip yang masalah ekonomi ditangani, seperti masalah ekonomi kelangkaan melalui alokasi sumber daya yang terbatas produktif.

Masalah kelangkaan, misalnya, membutuhkan jawaban pertanyaan dasar, seperti:
  • Apa yang di hasilkan?
  • Bagaimana memproduksinya?
  • Siapa mendapat apa yang dihasilkan?

Jenis Sistem Ekonomi


Contoh dari sistem ekonomi kontemporer meliputi:
  • sistem direncanakan
  • sistem pasar bebas
  • ekonomi campuran

Hari ini dunia sebagian besar beroperasi di bawah sistem ekonomi global berdasarkan modus pasar bebas produksi.
Rencana Sistem

Dalam sistem yang direncanakan, pemerintah diberikannya kontrol atas alokasi dan distribusi semua atau beberapa barang dan jasa. Sistem dengan tingkat tertinggi kontrol pemerintah adalah komunisme.

Secara teori, ekonomi komunis adalah satu di mana pemerintah memiliki seluruh atau sebagian besar perusahaan. Central perencanaan oleh pemerintah menentukan dimana barang atau jasa yang diproduksi, bagaimana mereka diproduksi, dan siapa yang akan menerima mereka. Dalam prakteknya, komunisme murni praktis tidak ada hari ini, dan hanya beberapa negara (terutama Korea Utara dan Kuba) beroperasi di bawah kaku, sistem ekonomi perencanaan pusat.

Di bawah sosialisme, industri yang menyediakan layanan penting, seperti utilitas, perbankan, dan perawatan kesehatan, mungkin milik pemerintah. bisnis lain milik pribadi. perencanaan pusat mengalokasikan barang dan jasa yang dihasilkan oleh industri yang dikelola pemerintah dan mencoba untuk memastikan bahwa kekayaan yang dihasilkan merata. Sebaliknya, perusahaan swasta yang dioperasikan untuk tujuan menghasilkan keuntungan bagi pemiliknya. Secara umum, pekerja di ekonomi sosialis bekerja jam lebih sedikit, memiliki liburan lebih lama, dan menerima lebih banyak manfaat kesehatan, pendidikan, dan perawatan anak daripada pekerja di ekonomi kapitalis. Untuk mengimbangi tingginya biaya pelayanan publik, pajak umumnya curam. Contoh negara-negara sosialis termasuk Swedia dan Perancis.
Pasar Sistem gratis

Sistem ekonomi di mana kebanyakan bisnis dimiliki dan dioperasikan oleh individu adalah sistem pasar bebas, juga dikenal sebagai "kapitalisme."

Dalam pasar bebas, persaingan menentukan bagaimana barang dan jasa akan dialokasikan. Bisnis dilakukan dengan hanya keterlibatan pemerintah terbatas. Ekonomi Amerika Serikat dan negara-negara lain, seperti Jepang, didasarkan pada kapitalisme.

Dalam sistem ekonomi kapitalis:
  •  Produksi dilakukan untuk memaksimalkan keuntungan pribadi.
  • Keputusan mengenai investasi dan penggunaan alat-alat produksi ditentukan oleh bersaing pemilik bisnis di pasar.
  • Produksi dilakukan dalam proses akumulasi modal.
  • Alat-alat produksi yang dimiliki terutama oleh perusahaan swasta dan keputusan mengenai produksi dan investasi ditentukan oleh pemilik swasta di pasar modal.

Sistem kapitalis berkisar dari laissez-faire, peraturan pemerintah minimal dan perusahaan negara, sistem pasar yang diatur dan sosial, dengan tujuan yang dinyatakan menjamin keadilan sosial dan distribusi yang lebih adil dari kekayaan atau ameliorating kegagalan pasar.

Baca juga : Tujuan Entrepreneurship Dan Pengaruh Terhadap Ekonomi

Pertumbuhan ekonomi

Ekonom dapat mengukur kinerja ekonomi dengan melihat produk domestik bruto (PDB), ukuran banyak digunakan dari total output. PDB diartikan sebagai nilai pasar dari semua barang dan jasa yang dihasilkan oleh perekonomian pada tahun tertentu. Di Amerika Serikat, itu dihitung oleh Departemen Perdagangan. GDP hanya mencakup barang dan jasa yang diproduksi di dalam negeri; barang yang diproduksi di luar negeri dikecualikan. GDP juga hanya mencakup barang dan jasa yang diproduksi untuk pengguna akhir; produk antara dikecualikan. Misalnya, chip silikon yang masuk ke komputer (produk setengah) tidak akan menghitung, meskipun komputer selesai akan.

Dengan sendirinya, PDB tidak selalu memberitahu kita banyak tentang keadaan ekonomi, tetapi perubahan PDB tidak. Jika GDP (setelah disesuaikan dengan inflasi) naik, perekonomian tumbuh; jika turun, ekonomi adalah kontraktor.

Pertumbuhan ekonomi adalah peningkatan jumlah barang dan jasa yang dihasilkan oleh suatu perekonomian dari waktu ke waktu. Hal ini konvensional diukur sebagai tingkat persen kenaikan PDB riil.

Pertumbuhan biasanya dihitung secara riil, yaitu istilah disesuaikan dengan inflasi, dalam rangka menjaring keluar efek inflasi pada harga barang dan jasa yang dihasilkan. Di bidang ekonomi, "pertumbuhan ekonomi" atau "teori pertumbuhan ekonomi" biasanya mengacu pada pertumbuhan output potensial, yaitu, produksi di "lapangan kerja," yang disebabkan oleh pertumbuhan permintaan agregat atau output diamati.

Mengukur pertumbuhan ekonomi

Pertumbuhan ekonomi diukur sebagai persentase perubahan dalam PDB atau Produk Nasional Bruto (GNP). Kedua tindakan, yang dihitung dengan cara yang sedikit berbeda, jumlahkan jumlah yang dibayarkan untuk barang dan jasa yang dihasilkan suatu negara.

Sebagai contoh untuk mengukur pertumbuhan ekonomi, suatu negara yang menciptakan $ 9000000000 barang dan jasa pada tahun 2010 dan kemudian menciptakan $ 9090000000 pada tahun 2011 memiliki tingkat pertumbuhan ekonomi nominal 1% untuk 2011.

Mata uang tunggal dapat dikutip untuk membandingkan per pertumbuhan ekonomi kapita di antara beberapa negara. Hal ini memerlukan mengkonversi nilai mata uang dari berbagai negara ke dalam mata uang yang dipilih, misalnya dolar AS. Salah satu cara untuk melakukan konversi ini adalah untuk mengandalkan nilai tukar antara mata uang, misalnya berapa banyak peso Meksiko membeli dolar AS tunggal? Pendekatan lain adalah dengan menggunakan metode daya beli. Metode ini didasarkan pada berapa banyak konsumen harus membayar untuk "keranjang barang" yang sama di setiap negara.

Inflasi dan Deflasi dapat membuat sulit untuk mengukur pertumbuhan ekonomi

Inflasi atau deflasi dapat membuat sulit untuk mengukur pertumbuhan ekonomi. Sebagai contoh, jika PDB naik di negara dengan 1% dalam setahun, ekonom harus bertanya apakah ini adalah karena semata-mata untuk kenaikan harga (inflasi) atau jika itu karena lebih banyak barang dan jasa yang diproduksi dan disimpan.

Untuk mengungkapkan pertumbuhan nyata daripada perubahan harga untuk barang yang sama, statistik pertumbuhan ekonomi sering disesuaikan dengan inflasi atau deflasi. Misalnya, meja dapat menunjukkan perubahan PDB pada periode 1990 hingga 2000, seperti yang diungkapkan pada tahun 1990 dolar AS. Ini berarti bahwa dolar AS dengan daya beli itu di AS pada tahun 1990 adalah satu-satunya mata uang yang digunakan untuk perbandingan. meja mungkin menyebutkan bahwa angka-angka yang "disesuaikan dengan inflasi," atau nyata. Jika tidak ada penyesuaian dibuat untuk inflasi, meja mungkin tidak menyebutkan inflasi-penyesuaian, atau mungkin menyebutkan bahwa harga nominal.

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Pengertian Sistem Ekonomi Dan Faktor-Faktor Yang Berkontribusi"

Post a Comment

KOMENTAR KALIAN SANGAT BERARTI UNTUK SAYA. TERIMA KASIH :)