Pengertian Social Entrepreneur Dan Social Entrepreneurship

Social Entrepreneur Dan Social Entrepreneurship

Pengertian Social Entrepreneur Dan Social Entrepreneurship

Apa itu Social Entrepreneur?

Social Entrepreneur atau Wirausahawan sosial mendorong inovasi sosial dan transformasi di berbagai bidang termasuk pendidikan, kesehatan, lingkungan dan pengembangan usaha. Mereka mengejar tujuan pengentasan kemiskinan dengan semangat kewirausahaan, metode bisnis dan keberanian untuk berinovasi dan mengatasi praktek-praktek tradisional. Seorang pengusaha sosial, mirip dengan seorang pengusaha bisnis, membangun organisasi yang kuat dan berkelanjutan, yang baik ditetapkan dengan tujuan tidak-untuk-keuntungan atau perusahaan.

Seorang pengusaha sosial adalah pemimpin atau visioner yang pragmatis yang:
  • Mencapai skala besar, perubahan sosial sistemik dan berkelanjutan melalui penemuan baru, pendekatan yang berbeda, aplikasi yang lebih ketat dari teknologi yang dikenal atau strategi, atau kombinasi dari ini.
  • Berfokus untuk menjadi pertama dan terutama pada penciptaan nilai sosial dan / atau ekologis dan mencoba untuk mengoptimalkan penciptaan nilai keuangan.
  • Berinovasi dengan mencari produk baru, layanan baru, atau pendekatan baru untuk masalah sosial.
  • Terus memurnikan dan menyesuaikan pendekatan dalam menanggapi umpan balik.
  • Menggabungkan karakteristik yang diwakili oleh Richard Branson dan Ibu Teresa.

Inovasi, Keberlanjutan, jangkauan dan dampak sosial.

Wirausahawan sosial memiliki ciri-ciri umum termasuk:
  • Keyakinan yang teguh dalam kapasitas bawaan semua orang untuk kontribusi yang bermanfaat untuk pembangunan ekonomi dan sosial
  • Sebuah semangat kemajuan dan membuat itu terjadi.
  • Sebuah sikap yang praktis namun inovatif untuk masalah sosial, seringkali menggunakan prinsip-prinsip pasar dan kekuatan, ditambah dengan tekad yang kuat, yang memungkinkan mereka untuk melepaskan diri dari batasan yang diberlakukan oleh ideologi atau bidang disiplin, dan mendorong mereka untuk mengambil risiko keika yang lain tidak akan berani.
  • Sebuah semangat untuk mengukur dan memantau dampaknya. Pengusaha memiliki standar tinggi, terutama dalam kaitannya dengan upaya organisasi mereka sendiri dan dalam menanggapi masyarakat yang mereka terlibat didalamnya. Data, baik kuantitatif maupun kualitatif, adalah alat utama mereka, yang akan memberikan umpan balik dalam perbaikan.
"Pengusaha sosial tidak bisa duduk kembali dan menunggu untuk perubahan terjadi - mereka adalah driver perubahan."

Baca juga : Tujuan Entrepreneurship Dan Pengaruh Terhadap Ekonomi

Apa Kewirausahaan Sosial?

Kewirausahaan sosial adalah :
  • Tentang menerapkan pendekatan praktis, inovatif dan berkelanjutan untuk manfaat masyarakat pada umumnya, dengan penekanan pada mereka yang terpinggirkan dan miskin.
  • Sebuah istilah yang menangkap pendekatan yang unik untuk masalah ekonomi dan sosial, pendekatan yang melintasi sektor dan disiplin didasarkan pada nilai-nilai dan proses yang umum untuk setiap Socia Entrepreneur tertentu, terlepas apakah bidangnya fokus pada pendidikan, kesehatan, reformasi kesejahteraan, hak asasi manusia, hak-hak pekerja, lingkungan, pembangunan ekonomi, pertanian, dll, atau apakah organisasi mereka mendirikan adalah non-profit atau nirlaba entitas.
  • Ini adalah pendekatan yang menentukan Socia Entrepreneur terpisah dari sisa kerumunan bermaksud baik orang dan organisasi yang mendedikasikan hidup mereka untuk perbaikan sosial.

Tentang model organisasi

Usaha non-profit Leveraged

Pengusaha mendirikan sebuah organisasi non-profit untuk mendorong adopsi inovasi yang membahas pasar atau pemerintah. Dalam melakukannya, pengusaha terlibat penampang masyarakat, termasuk organisasi swasta dan publik, untuk mendorong kemajuan inovasi melalui multiplier effect. Leverage usaha non-profit terus menerus bergantung pada dana filantropi di luar, tapi keberlanjutan jangka panjang mereka sering disempurnakan mengingat bahwa mitra memiliki kepentingan dalam lanjutan usaha.

Usaha non-profit Hybrid

Pengusaha mendirikan sebuah organisasi non-profit tetapi model yang mencakup beberapa tingkat pemulihan biaya melalui penjualan barang dan jasa untuk penampang lembaga, publik dan swasta, serta kelompok-kelompok masyarakat. Seringkali, pengusaha set up beberapa badan hukum untuk mengakomodasi produktif dari pendapatan dan pengeluaran amal dalam struktur yang optimal. Untuk dapat mempertahankan kegiatan transformasi secara penuh dan memenuhi kebutuhan klien, yang sering miskin atau terpinggirkan dari masyarakat, pengusaha harus memobilisasi sumber dana dari masyarakat dan / atau sektor filantropi. dana tersebut bisa dalam bentuk hibah atau pinjaman, dan bahkan kuasi-ekuitas.

Usaha bisnis sosial

Pengusaha membuat sebuah entitas nirlaba atau bisnis untuk menyediakan produk atau layanan sosial atau ekologis. Sementara keuntungan idealnya dihasilkan adalah, tujuan utama bukan untuk memaksimalkan pengembalian keuangan bagi pemegang saham, tetapi untuk menumbuhkan usaha sosial dan menjangkau lebih banyak orang yang membutuhkan. akumulasi kekayaan bukanlah prioritas dan keuntungan yang diinvestasikan kembali dalam perusahaan untuk mendanai ekspansi. Pengusaha dari usaha bisnis sosial berusaha menarik investor yang tertarik dalam menggabungkan keuntungan finansial dan sosial dari investasi mereka.

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Pengertian Social Entrepreneur Dan Social Entrepreneurship"

Post a Comment

KOMENTAR KALIAN SANGAT BERARTI UNTUK SAYA. TERIMA KASIH :)