Tujuan dan Masalah Sebagai Bagian dari Proses Riset Pemasaran

Tujuan dan Masalah Proses Riset Pemasaran

Tujuan dan Masalah Proses Riset Pemasaran

Apakah Tujuan Riset Pemasaran Yang Sistematis :

Perencanaan yang sistematis diperlukan pada semua tahapan proses riset pemasaran. Prosedur diikuti pada setiap tahap yang metodologis, didokumentasikan, dan sebisa mungkin, direncanakan terlebih dahulu. Riset pemasaran menggunakan metode ilmiah dalam data yang dikumpulkan dan dianalisis untuk menguji gagasan-gagasan atau hipotesis sebelumnya.

Riset pemasaran bertujuan untuk memberikan informasi yang akurat yang mencerminkan keadaan sebenarnya dari urusan dengan demikian harus dilakukan secara memihak. Sedangkan penelitian selalu dipengaruhi oleh filsafat penelitian peneliti, itu harus bebas dari bias pribadi atau politik peneliti ataupun manajemen.

Ikhtisar Proses Riset Pemasaran:
  • Langkah 1: Definisi Masalah
  • Langkah 2: Pengembangan dan Pendekatan Masalah
  • Langkah 3: Desain, Penelitian, Formulasi
  • Langkah 4: Kerja Lapangan atau Pengumpulan Data
  • Langkah 5: Persiapan dan Analisis Data
  • Langkah 6: Penyusunan Laporan dan Presentasi


Langkah 1: Definisi Masalah

Mendefinisikan masalah dari tujuan penelitian. Langkah pertama dalam studi riset pemasaran adalah untuk mendefinisikan masalah ini, sementara mempertimbangkan tujuan penelitian, informasi latar belakang yang relevan, informasi apa yang dibutuhkan, dan bagaimana hal itu akan digunakan dalam pengambilan keputusan. Tahap ini melibatkan diskusi dengan para pengambil keputusan, wawancara dengan pakar industri, analisis data sekunder, dan mungkin beberapa penelitian kualitatif seperti kelompok. Ada tiga jenis tujuan yang dapat digunakan dalam riset pemasaran:

1. Penelitian eksplorasi
Digunakan untuk lebih mendefinisikan masalah atau peluang pramuka. Wawancara mendalam dan kelompok diskusi yang umum digunakan.

2. Penelitian deskriptif
Digunakan untuk menilai situasi di pasar (yaitu, potensi untuk produk tertentu atau sikap konsumen). Metode termasuk wawancara pribadi dan survei.

3. penelitian kausal
Digunakan untuk menguji hubungan sebab dan akibat. Biasanya melalui estimasi.

Langkah 2: Pengembangan dan Pendekatan untuk Masalah

Langkah kedua termasuk merumuskan kerangka objektif atau teoritis, model analitis, pertanyaan penelitian, hipotesis dan mengidentifikasi karakteristik atau faktor-faktor yang dapat mempengaruhi desain penelitian. Proses ini dipandu oleh diskusi dengan manajemen dan pakar industri, studi kasus dan simulasi, analisis data sekunder, penelitian kualitatif, dan pertimbangan pragmatis.

Langkah 3: Desain, Penelitian, Formulasi

Sebuah desain penelitian merupakan kerangka atau cetak biru untuk melakukan proyek riset pemasaran. Ini rincian prosedur yang diperlukan untuk memperoleh informasi yang diperlukan, dan tujuannya adalah untuk merancang sebuah studi yang akan menguji hipotesis yang menarik, menentukan kemungkinan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan penelitian, dan memberikan informasi yang diperlukan untuk pengambilan keputusan. Keputusan juga dibuat mengenai apa yang harus diperoleh data dari responden (dengan melakukan survei atau percobaan). Kuesioner dan pengambilan sampel rencana juga dirancang dalam rangka untuk memilih responden yang paling tepat untuk penelitian.

Langkah-langkah berikut yang terlibat dalam merumuskan desain penelitian:
  • analisis data sekunder (berdasarkan penelitian sekunder)
  • Penelitian kualitatif
  • Metode pengumpulan data kuantitatif (survei, observasi, dan eksperimen)
  • Definisi informasi yang dibutuhkan
  • Pengukuran dan skala prosedur
  • desain kuesioner
  • Proses pengambilan sampel dan ukuran sampel
  • Rencana analisis data

Langkah 4: Kerja Lapangan atau Pengumpulan Data

Kerja lapangan, atau pengumpulan data, melibatkan tenaga lapangan atau staf yang beroperasi baik di lapangan, seperti dalam kasus wawancara pribadi (kelompok, di rumah, mall intercept, atau wawancara pribadi dengan bantuan komputer) dari kantor oleh telepon (telepon atau telepon yang dibantu komputer wawancara / CATI), atau melalui surat (tradisional mail dan panel email survei dengan rumah tangga pra-direkrut). seleksi yang tepat, pelatihan, pengawasan, dan evaluasi kekuatan lapangan membantu meminimalkan kesalahan pengumpulan data. Dalam penelitian pemasaran, contoh pengumpulan data adalah ketika sebuah perusahaan barang konsumen menyewa sebuah perusahaan riset pasar untuk melakukan di rumah etnografi dan di-toko toko-bersama di dalam upaya untuk mengumpulkan data penelitian utama.

Riset Pemasaran adalah Sistematis dan Tujuan

Perencanaan yang sistematis diperlukan pada semua tahap proses riset pemasaran, terutama pada langkah pengumpulan data. Prosedur diikuti pada setiap tahap yang metodologis, didokumentasikan, dan, sebisa mungkin, direncanakan terlebih dahulu. riset pemasaran menggunakan metode ilmiah dalam data yang dikumpulkan dan dianalisis untuk menguji gagasan-gagasan atau hipotesis sebelumnya.

Riset pemasaran bertujuan untuk memberikan informasi yang akurat yang mencerminkan keadaan sebenarnya urusan dan dengan demikian, harus dilakukan memihak. Sedangkan penelitian selalu dipengaruhi oleh filsafat peneliti, itu harus bebas dari bias pribadi atau politik peneliti atau manajemen. Hal ini terutama penting dalam tahap pengumpulan data. Data yang dikumpulkan akan dianalisa dan digunakan untuk membuat keputusan pemasaran. Oleh karena itu, sangat penting bahwa proses pengumpulan data bebas dari bias pribadi atau politik peneliti ataupun manajemen..

Baca juga : Membandingkan Rencana Pemasaran, Perencanaan Strategis, dan Rencana Bisnis

Langkah 5: Persiapan dan Analisis Data

Analisis data adalah proses memeriksa, membersihkan, mengubah, dan pemodelan data dengan tujuan menyoroti informasi yang berguna, menunjukkan kesimpulan, dan mendukung pengambilan keputusan. Analisis data memiliki beberapa aspek dan pendekatan meliputi beragam teknik yang ada, berbagai nama dalam bisnis yang berbeda, ilmu pengetahuan, dan domain ilmu sosial. Data mining adalah teknik analisis data tertentu yang berfokus pada pemodelan dan pengetahuan dan penemuan untuk prediksi daripada tujuan murni deskriptif. Pemasar menggunakan database untuk mengekstrak informasi yang berlaku yang mengidentifikasi pola pelanggan, karakteristik dan perilaku.

Intelijen bisnis meliputi analisis data yang sangat bergantung pada agregasi dan berfokus pada informasi bisnis. Dalam aplikasi statistik, beberapa orang membagi analisis data dalam statistik deskriptif, analisis data eksplorasi (EDA), dan analisis data konfirmasi (CDA). EDA berfokus pada menemukan fitur baru dalam data dan CDA berfokus pada mengkonfirmasikan atau memalsukan hipotesis yang ada. analisis prediktif berfokus pada penerapan model statistik atau struktural untuk peramalan prediksi atau klasifikasi. analisis teks berlaku teknik statistik, linguistik, dan struktural untuk mengekstrak dan mengklasifikasikan informasi dari sumber-sumber tekstual, spesies data tidak terstruktur. Semua varietas analisis data.

Selama fase ini proses penelitian data hati-hati mengedit kode, ditranskripsi, dan diverifikasi untuk itu harus dianalisis dengan benar. Alat riset pasar statistik yang digunakan. Validitas hasil juga dinilai untuk mengkonfirmasi seberapa baik data mengukur apa yang seharusnya diukur. Sering kali, tim peneliti akan mengatur sesi tanya jawab dengan klien untuk meninjau highlights dari data dan brainstorming ide-ide potensial tentang bagaimana temuan dapat diimplementasikan. Hal ini biasanya terjadi ketika klien menyewa sebuah perusahaan riset pasar dan mereka ingin tetap benar-benar terlibat dalam proses penelitian.

Tips-tips yang perlu diingat selama analisis data:
  • Mengkomunikasikan hasil.
  • Cobalah untuk menghindari kerancuan penafsiran data.
  • Hanya karena hasil gagal untuk mengkonfirmasi hipotesis asli, bukan berarti hasil penelitian tidak berguna.

Langkah 6: Penyusunan Laporan & Presentasi


Selama langkah Penyusunan Laporan & Presentasi, seluruh proyek harus didokumentasikan dalam bentuk laporan tertulis yang membahas pertanyaan penelitian yang spesifik diidentifikasi; menggambarkan pendekatan, desain penelitian, pengumpulan data, dan data prosedur analisis yang diadopsi; dan menyajikan hasil dan temuan utama. Dokumen permanen ini juga bermanfaat karena dapat dengan mudah direferensikan oleh orang lain yang mungkin tidak menjadi bagian dari penelitian.

Temuan harus disajikan dalam format yang dapat dipahami sehingga dapat dengan mudah digunakan dalam proses pengambilan keputusan. Selain itu, presentasi lisan harus dilakukan untuk manajemen menggunakan tabel, gambar, dan grafik untuk meningkatkan kejelasan dan dampak.

Sebuah presentasi yang sukses akan mencakup namun tidak terbatas pada unsur-unsur berikut:
  • Kesimpulan akhir (berdasarkan wawasan yang dikumpulkan dari data yang dikumpulkan) yang secara efektif memenuhi tujuan awal dari penelitian
  • Rekomendasi tentang bagaimana menerapkan penelitian
  • Bagan, grafik, dan elemen visual yang membantu fakta penting showcase dan membuat presentasi mudah dicerna dan mudah diingat

Sebuah presentasi laporan penelitian formal biasanya meliputi:
  • Daftar Isi
  • Ringkasan bisnis plan
  • Latar Belakang
  • Tujuan penelitian
  • Metodologi Penelitian
  • Highlights Data Penelitian lapangan yang Dikumpulkan
  • Lampiran (termasuk Termohon Screening Instrument dan Kuesioner)
  • Temuan / Wawasan
  • Rekomendasi / Implikasi dan Rencana Aksi

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Tujuan dan Masalah Sebagai Bagian dari Proses Riset Pemasaran"

Post a Comment

KOMENTAR KALIAN SANGAT BERARTI UNTUK SAYA. TERIMA KASIH :)