Tujuan Entrepreneurship Dan Pengaruh Terhadap Ekonomi

Tujuan Entrepreneurship Dan Pengaruh Terhadap Ekonomi

Tujuan Entrepreneurship Dan Pengaruh Terhadap Ekonomi

Tujuan dari pengusaha bervariasi dan individual tetapi bisa termasuk pencapaian kemandirian, kesuksesan finansial, atau perubahan sosial.

Seorang pengusaha adalah seseorang yang mengorganisir, mengelola, dan mengasumsikan risiko bisnis atau perusahaan. Seorang pengusaha adalah agen perubahan.

Kewirausahaan adalah tindakan menjadi seorang pengusaha atau "orang yang melakukan inovasi, keuangan dan ketajaman bisnis dalam upaya untuk mengubah inovasi menjadi barang ekonomi". Hal ini dapat mengakibatkan organisasi baru atau mungkin menjadi bagian dari revitalisasi organisasi dewasa dalam menanggapi peluang yang dirasakan. Bentuk yang paling jelas dari kewirausahaan adalah bahwa memulai bisnis baru (disebut sebagai perusahaan startup); Namun, dalam beberapa tahun terakhir, istilah ini telah diperluas untuk mencakup bentuk-bentuk sosial dan politik dari aktivitas kewirausahaan. Ketika kewirausahaan menggambarkan kegiatan dalam sebuah organisasi perusahaan atau besar itu disebut sebagai intra-preneurship dan mungkin termasuk bertualang perusahaan, ketika entitas besar berputar-off organisasi.

Apa yang menyebabkan seseorang untuk menyerang keluar sendiri dan memulai bisnis? Kadang-kadang itu adalah respon proaktif untuk situasi negatif. Mungkin seseorang telah diberhentikan sekali atau lebih. Kadang-kadang seseorang frustrasi dengan pekerjaan saat nya dan tidak melihat prospek karir yang lebih baik di cakrawala. Kadang-kadang seseorang menyadari bahwa pekerjaan-nya dalam bahaya. Sebuah perusahaan dapat merenungkan pemotongan yang bisa mengakhiri pekerjaan atau membatasi karir atau gaji prospek. Mungkin seseorang sudah telah melewati untuk promosi. Mungkin seseorang melihat ada peluang di bisnis yang ada untuk seseorang dengan nya minat dan keterampilan. Beberapa orang benar-benar muak dengan ide bekerja untuk orang lain. Mereka keberatan dengan sistem di mana reward sering didasarkan pada senioritas bukan prestasi, atau di mana mereka harus menyesuaikan diri dengan budaya perusahaan. orang lain memutuskan untuk menjadi pengusaha karena mereka kecewa dengan birokrasi atau politik yang terlibat dalam mendapatkan maju dalam bisnis yang mapan atau profesi. Beberapa lelah mencoba untuk mempromosikan produk, layanan, atau cara melakukan bisnis yang luar operasi utama dari sebuah perusahaan besar.

Sebaliknya, beberapa orang tertarik untuk berwirausaha hanya demi keuntungan dari memulai bisnis. Ini termasuk:

  1. Pengusaha bos mereka sendiri. Mereka membuat keputusan. Mereka memilih siapa untuk melakukan bisnis dengan dan apa pekerjaan yang mereka akan lakukan. Mereka memutuskan apa jam untuk bekerja, serta apa yang harus membayar dan apakah akan mengambil liburan.
  2. Kewirausahaan menawarkan kemungkinan yang lebih besar untuk mencapai imbalan keuangan yang signifikan daripada bekerja untuk orang lain.
  3. Menyediakan kemampuan untuk terlibat dalam operasi total dari bisnis, dari konsep desain dan penciptaan, dari penjualan ke operasi bisnis dan respon pelanggan.
  4. Hal ini menawarkan prestise menjadi orang yang bertanggung jawab.
  5. Memberikan individu kesempatan untuk membangun ekuitas, yang dapat disimpan, dijual, atau diteruskan kepada generasi berikutnya.
  6. Kewirausahaan menciptakan kesempatan bagi seseorang untuk memberikan kontribusi. Sebagian besar pengusaha baru membantu perekonomian lokal. Beberapa-melalui mereka inovasi-kontribusi kepada masyarakat secara keseluruhan. Salah satu contoh adalah pengusaha Steve Jobs, yang ikut mendirikan Apple pada tahun 1976, dan memicu revolusi berikutnya dalam komputer desktop.

Beberapa orang menilai kemungkinan pekerjaan dan karir di mana mereka tinggal dan membuat keputusan sadar untuk mengejar kewirausahaan.

Tidak ada satu alasan yang lebih valid dari yang lain; jaminan tidak ada kesuksesan. Namun, keinginan yang kuat untuk memulai bisnis, dikombinasikan dengan ide yang baik, perencanaan yang matang, dan kerja keras, dapat menyebabkan usaha yang sangat menarik dan menguntungkan.

Manfaat Usaha Kecil Dengan Fleksibilitas Yang Lebih Besar

Secara umum, kecil perusahaan start-up memiliki fleksibilitas yang lebih besar daripada perusahaan yang lebih besar dan kapasitas untuk segera menanggapi perkembangan industri atau masyarakat. Mereka mampu berinovasi dan menciptakan produk dan layanan baru yang lebih cepat dan kreatif dari perusahaan besar yang terperosok dalam birokrasi. Apakah bereaksi terhadap perubahan fashion, demografi, atau iklan pesaing, sebuah perusahaan kecil biasanya dapat membuat keputusan di hari, tidak bulan atau tahun.

usaha kecil ini juga cocok untuk pemasaran Internet karena dengan mudah dapat melayani ceruk khusus, sesuatu yang akan menjadi lebih sulit sebelum revolusi internet, yang dimulai pada akhir 1990-an. Beradaptasi dengan perubahan sangat penting dalam bisnis dan usaha kecil terutama; tidak terikat pada inersia birokrasi, itu biasanya lebih mudah untuk menanggapi pasar cepat. pemilik usaha kecil cenderung intim dengan pelanggan dan klien mereka yang menghasilkan akuntabilitas dan kedewasaan yang lebih besar.

Sebuah perusahaan kecil memiliki kemampuan untuk memodifikasi produk atau jasa dalam menanggapi kebutuhan pelanggan yang unik. Rata-rata pengusaha atau pengelola usaha kecil tahu basis pelanggan nya jauh lebih baik dari satu di sebuah perusahaan besar. Jika modifikasi dalam produk atau jasa yang ditawarkan, atau bahkan jam bisnis operasi, akan lebih baik melayani pelanggan, adalah mungkin untuk sebuah perusahaan kecil untuk membuat perubahan. Pelanggan bahkan dapat memiliki peran dalam pengembangan produk.

Roh wirausaha

Kekuatan lain berasal dari keterlibatan personil yang sangat terampil dalam semua aspek bisnis startup. Secara khusus, startups manfaat dari memiliki mitra senior atau manajer yang bekerja pada tugas-tugas di bawah tingkat keterampilan tertinggi. Misalnya, ketika pengusaha William J. Stolze membantu memulai RF Komunikasi tahun 1961 di Rochester, New York, tiga pendiri berasal dari perusahaan besar General Dynamics, di mana mereka memegang posisi pemasaran dan teknik senior. Dalam usaha baru, ahli pemasaran memiliki gelar "presiden", tetapi benar-benar bekerja untuk mendapatkan pesanan. Insinyur senior tidak ada pengawas lagi; sebaliknya, mereka merancang produk. Seperti dikatakan Stolze dalam bukunya, Start Up, "Dalam kebanyakan start-up yang saya tahu, manajer kunci telah melangkah kembali dari posisi jauh lebih bertanggung jawab dalam perusahaan besar, dan ini memberikan perusahaan baru keuntungan kompetitif yang sangat besar." Kekuatan lain dari startup adalah bahwa orang-orang yang terlibat-pengusaha, mitra apapun, penasihat, karyawan, atau bahkan anggota keluarga-memiliki gairah, hampir kompulsif, keinginan untuk berhasil. Hal ini membuat mereka bekerja lebih keras dan lebih baik. Akhirnya, banyak usaha kecil dan usaha startup memiliki kualitas tidak berwujud yang berasal dari orang-orang yang benar-benar terlibat dan melakukan apa yang mereka ingin lakukan. Ini adalah "semangat kewirausahaan," suasana menyenangkan dan kegembiraan yang dihasilkan ketika orang bekerja sama untuk menciptakan kesempatan untuk sukses yang lebih besar daripada yang lain yang tersedia. Hal ini dapat menarik pekerja dan menginspirasi mereka untuk melakukan yang terbaik.
Kemerdekaan

Kemerdekaan adalah keuntungan lain dari memiliki bisnis kecil. Salah satu survei dari pemilik usaha kecil menunjukkan bahwa 38% dari mereka yang meninggalkan pekerjaan mereka di perusahaan lain mengatakan alasan utama mereka untuk meninggalkan adalah bahwa mereka ingin menjadi bos mereka sendiri. Kebebasan untuk beroperasi secara independen adalah hadiah untuk pemilik usaha kecil. Selain itu, banyak orang keinginan untuk membuat keputusan sendiri, mengambil risiko mereka sendiri, dan memetik hasil dari upaya mereka. pemilik usaha kecil memiliki kepuasan membuat keputusan sendiri dalam batasan yang diberlakukan oleh faktor lingkungan ekonomi dan lainnya. Namun, pengusaha harus bekerja sangat panjang jam dan memahami bahwa pada akhirnya pelanggan mereka bos mereka. Selain itu, siklus startup pembiayaan awal dapat menakutkan, dan pengusaha harus bertindak secara bertanggung jawab dan cerdas agar tidak berakhir di "Valley of Death." Beberapa organisasi di Amerika Serikat memberikan bantuan bagi sektor usaha kecil, seperti Dinas Pendapatan internal Usaha Kecil dan Self-Employed satu Atap Sumber Daya.

Ekonomi kewirausahaan

Ekonomi kewirausahaan adalah studi tentang pengusaha dan kewirausahaan dalam perekonomian. Akumulasi faktor-faktor produksi per se tidak menjelaskan pembangunan ekonomi. Mereka merupakan masukan yang diperlukan dalam produksi, tetapi mereka tidak cukup untuk pertumbuhan ekonomi. kreativitas manusia dan kewirausahaan produktif diperlukan untuk menggabungkan input ini dengan cara-cara yang menguntungkan, dan karenanya lingkungan kelembagaan yang mendorong kewirausahaan bebas menjadi penentu utama pertumbuhan ekonomi. Karakteristik ekonomi kewirausahaan tingkat tinggi inovasi dikombinasikan dengan tingkat tinggi kewirausahaan yang mengakibatkan penciptaan usaha baru serta sektor baru dan industri.

Studi tentang pengusaha di bidang Ekonomi, Psikologi dan Sosiologi sebagian besar berhubungan dengan empat arus utama pemikiran. Awal pemikir seperti Max Weber menekankan terjadinya dalam konteks sistem kepercayaan agama, sehingga menunjukkan bahwa beberapa sistem kepercayaan tidak mendorong kewirausahaan. anggapan ini, bagaimanapun, telah ditantang oleh banyak sosiolog. Beberapa pemikir seperti K Samuelson percaya bahwa tidak ada hubungan antara agama, pembangunan ekonomi dan kewirausahaan. Karl Marx dianggap sistem ekonomi dan cara produksi sebagai penentu sendiri. Weber menyarankan hubungan langsung antara etika dan sistem ekonomi karena keduanya secara intensif berinteraksi. saat lain pemikiran menggarisbawahi aspek motivasi prestasi pribadi. Ini ditekankan individu dan nilai-nilai, sikap dan kepribadian. Pikiran ini, bagaimanapun, telah dikritik oleh banyak ulama seperti Kilby (1971) dan Kunkel (1971).

Baca juga : Menguraikan Karakteristik Nirlaba Dan Peran Mereka Dalam Masyarakat

Ekonom dari tahun 1930-an dan Pengakuan Kewirausahaan

Kewirausahaan merupakan faktor dalam ekonomi mikro, dan studi yang mencapai kembali ke pekerjaan Richard Cantillon dan Adam Smith pada akhir abad ke-18 ke-17 dan awal. Itu diabaikan secara teoritis sampai abad ke-20 akhir abad 19 dan awal dan secara empiris sampai kebangkitan besar dalam bisnis dan ekonomi dalam 40 tahun terakhir. Pada abad ke-20, pemahaman kewirausahaan berutang banyak karya Joseph Schumpeter pada 1930-an dan ekonom Austria lainnya seperti Carl Menger, Ludwig von Mises dan Friedrich von Hayek. Untuk Schumpeter, seorang pengusaha adalah seseorang yang bersedia dan mampu mengkonversi ide baru atau penemuan menjadi inovasi yang sukses. Kewirausahaan mempekerjakan apa Schumpeter disebut "gale dari kehancuran kreatif" untuk menggantikan secara keseluruhan atau sebagian inovasi rendah di pasar dan industri, sekaligus menciptakan produk baru dan model bisnis. Dengan cara ini, destruksi kreatif sebagian besar bertanggung jawab dinamika industri dan pertumbuhan ekonomi jangka panjang. Anggapan bahwa kewirausahaan mengarah ke pertumbuhan ekonomi merupakan interpretasi dari sisa dalam teori pertumbuhan endogen dan dengan demikian hangat diperdebatkan di bidang ekonomi akademik. Deskripsi alternatif diasumsikan oleh Israel Kirzner menunjukkan bahwa mayoritas inovasi mungkin perbaikan jauh lebih tambahan seperti penggantian kertas dengan plastik dalam pembangunan sedotan.

Untuk Schumpeter, kewirausahaan mengakibatkan industri-industri baru, tetapi juga dalam kombinasi baru dari input yang ada saat ini. Contoh awal Schumpeter ini adalah kombinasi dari mesin uap dan kemudian saat kereta-membuat teknologi untuk menghasilkan kereta tanpa kuda. Dalam hal ini inovasi, mobil, itu transformasional tapi tidak membutuhkan pengembangan teknologi baru, hanya penerapan teknologi yang sudah ada dengan cara baru. Itu tidak segera mengganti kereta horsedrawn, tetapi dalam waktu, tambahan perbaikan yang mengurangi biaya dan meningkatkan teknologi menyebabkan penggantian praktis lengkap binatang ditarik kendaraan transportasi modern. Meskipun kontribusi abad ke-20 awal Schumpeter, teori ekonomi mikro tradisional tidak secara resmi mempertimbangkan pengusaha dalam kerangka teoritis (bukan asumsi bahwa sumber daya akan menemukan satu sama lain melalui sistem harga). Dalam perawatan ini pengusaha adalah seorang aktor tersirat namun tidak ditentukan, tetapi konsisten dengan konsep entrepreneur menjadi agen x-efisiensi. ulama berbeda telah dijelaskan pengusaha sebagai, antara lain, bantalan risiko. Untuk Schumpeter, pengusaha tidak menanggung risiko: kapitalis lakukan.

Subscribe to receive free email updates:

2 Responses to "Tujuan Entrepreneurship Dan Pengaruh Terhadap Ekonomi"

  1. Saya tertarik dengan tulisan anda mengenai Industri Kecil dan Mikro
    Saya juga mempunyai tulisan yang sejenis mengenai Industri Kecil dan Mikro yang bisa anda kunjungi di Informasi Seputar Industri Kecil dan Mikro

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terimakasih atas parrtisipasi dan kunjungan Anda Semoga bertmanfaat

      Delete

KOMENTAR KALIAN SANGAT BERARTI UNTUK SAYA. TERIMA KASIH :)