logoblog

8 Teori Gaya Kepemimpinan Yang Paling Terkenal

Teori Gaya Kepemimpinan Yang Paling Terkenal

Teori Gaya Kepemimpinan

Sebagai perkebangan dalam psikologi kepemimpinan telah meningkat selama 100 tahun terakhir, sejumlah teori kepemimpinan yang berbeda telah diperkenalkan untuk menjelaskan persis bagaimana dan mengapa orang-orang tertentu bisa menjadi pemimpin besar.

Apa sebenarnya yang menjadikan seorang pemimpin besar? Apakah ciri-ciri kepribadian tertentu membuat orang lebih cocok untuk peran kepemimpinan, atau melakukan karakteristik situasi membuatnya lebih mungkin bahwa orang-orang tertentu akan bertanggung jawab?

Ketika kita melihat para pemimpin di sekitar kita - baik itu direktur atau Presiden - kita mungkin menemukan diri kita bertanya-tanya persis mengapa orang-orang ini unggul dalam posisi tersebut.

Orang-orang telah lama tertarik pada kepemimpinan sepanjang sejarah manusia, tapi itu hanya relatif baru-baru bahwa sejumlah teori kepemimpinan formal telah muncul. Tujuan dalam kepemimpinan meningkat selama bagian awal abad kedua puluh. Teori kepemimpinan awal difokuskan pada kualitas apa yang membedakan antara pemimpin dan pengikut, sementara teori-teori berikutnya melihat variabel lain seperti faktor situasional dan tingkat keahlian. Jika Anda ingin tahu lebih banyak tentang gaya kepemimpinan Anda sendiri, artikel ini dapat membantu Anda mempelajari lebih lanjut.

Sementara banyak teori kepemimpinan yang berbeda telah muncul, yang paling dapat diklasifikasikan sebagai salah satu dari delapan jenis utama adalah:

1. "Great Man" Teori

Pernahkah Anda mendengar seseorang digambarkan sebagai "Terlahir sebagai pemimpin?" Menurut sudut pandang ini, pemimpin besar hanya lahir dengan karakteristik internal yang diperlukan seperti karisma, keyakinan, kecerdasan, dan keterampilan sosial yang membuat mereka terlahir menjadi pemimpin alami.

Teori orang besar berasumsi bahwa kapasitas kepemimpinan yang melekat - bahwa pemimpin besar dilahirkan, tidak dibuat. Teori ini sering menggambarkan pemimpin besar seperti heroik, mitis dan ditakdirkan untuk naik ke kepemimpinan bila diperlukan. Istilah "Great Man" digunakan karena, pada saat itu, kepemimpinan adalah memikirkan terutama sebagai kualitas laki-laki, terutama dalam hal kepemimpinan militer.

2. Teori Trait

Mirip dalam beberapa cara untuk teori Great Man, teori-teori sifat berasumsi bahwa orang mewarisi sifat-sifat tertentu dan sifat-sifat yang membuat mereka lebih cocok untuk kepemimpinan. Teori sifat sering mengidentifikasi kepribadian tertentu atau karakteristik perilaku bersama oleh para pemimpin. Misalnya, ciri-ciri seperti extraversion, kepercayaan diri, dan keberanian semua sifat yang mungkin bisa dikaitkan dengan pemimpin besar.

Jika sifat-sifat tertentu adalah fitur kunci dari kepemimpinan, maka bagaimana kita menjelaskan orang-orang yang memiliki kualitas-kualitas tetapi bukan pemimpin? Pertanyaan ini adalah salah satu kesulitan dalam menggunakan teori sifat untuk menjelaskan kepemimpinan. Ada banyak orang yang memiliki ciri-ciri kepribadian yang terkait dengan kepemimpinan, namun banyak dari orang-orang ini tidak pernah mencari posisi kepemimpinan.

3. Teori Contingency

Teori kontingensi kepemimpinan fokus pada variabel tertentu yang berkaitan dengan lingkungan yang mungkin menentukan gaya tertentu dari kepemimpinan yang paling cocok untuk situasi ini. Menurut teori ini, tidak ada gaya kepemimpinan yang terbaik dalam segala situasi.

Kesuksesan tergantung pada sejumlah variabel, termasuk gaya kepemimpinan, kualitas dari pengikut dan aspek situasi.

4. Teori Situasional

Teori situasional mengusulkan bahwa pemimpin memilih tindakan yang terbaik berdasarkan variabel situasional. gaya kepemimpinan yang berbeda mungkin lebih tepat untuk jenis tertentu pada pengambilan keputusan. Misalnya, dalam situasi di mana pemimpin adalah anggota paling luas dan berpengalaman dari kelompok, gaya otoriter mungkin yang paling tepat. Dalam kasus lain di mana anggota kelompok ahli terampil, gaya demokratis akan lebih efektif.

5. Teori Perilaku

Teori perilaku kepemimpinan didasarkan pada keyakinan bahwa pemimpin besar yang dibuat dan di bentuk, tidak dilahirkan. Anggap saja flip-sisi teori Great Man. Berakar pada behaviorisme, teori kepemimpinan ini berfokus pada tindakan para pemimpin, bukan pada kualitas mental atau negara internal. Menurut teori ini, orang bisa belajar untuk menjadi pemimpin melalui pengajaran dan observasi.

Baca juga : Apa Pengertian Kepemimpinan Demokratis?

6. Teori Partisipatif

Teori kepemimpinan partisipatif menunjukkan bahwa gaya kepemimpinan yang ideal adalah salah satu yang mengambil masukan dari orang lain. Para pemimpin ini mendorong partisipasi dan kontribusi dari anggota kelompok dan anggota bantuan kelompok yang merasa lebih relevan dan berkomitmen untuk proses pengambilan keputusan. Dalam teori partisipatif, bagaimanapun, pemimpin berhak untuk memungkinkan masukan dari orang lain.

7. Teori Manajemen

Teori manajemen, juga dikenal sebagai teori transaksional, fokus pada peran pengawasan, organisasi dan kinerja kelompok. Teori ini mendasarkan kepemimpinan pada sistem imbalan dan hukuman. teori manajerial sering digunakan dalam bisnis; ketika karyawan berhasil, mereka dihargai; ketika mereka gagal, mereka ditegur atau dihukum.

8. Teori Hubungan

Teori hubungan, juga dikenal sebagai teori transformasional, fokus pada hubungan yang terbentuk antara pemimpin dan pengikut. Pemimpin transformasional memotivasi dan menginspirasi orang dengan membantu anggota kelompok melihat pentingnya dan baik lebih tinggi dari tugas. Para pemimpin ini difokuskan pada kinerja anggota kelompok, tetapi juga ingin setiap orang untuk memenuhi potensi dirinya. Pemimpin dengan gaya ini sering memiliki standar etika dan moral yang tinggi.

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "8 Teori Gaya Kepemimpinan Yang Paling Terkenal"

Post a Comment

KOMENTAR KALIAN SANGAT BERARTI UNTUK SAYA. TERIMA KASIH :)