TOP-LEFT ADS

Tujuan Dari Maksimalisasi Laba Sebuah Potensi Bisnis

Tujuan Dari Maksimalisasi Laba Sebuah Potensi Bisnis

Menurut ekonom Milton Friedman, tujuan utama dari bisnis adalah untuk memaksimalkan keuntungan bagi pemiliknya, dan dalam kasus sebuah perusahaan publik yang diperdagangkan, pemegang saham yang pemiliknya. Yang lain berpendapat bahwa tujuan utama bisnis adalah untuk melayani kepentingan kelompok yang lebih besar dari para pemangku kepentingan, termasuk karyawan, pelanggan, dan bahkan masyarakat secara keseluruhan. Filsuf sering menegaskan bahwa bisnis harus mematuhi beberapa peraturan hukum dan sosial. Anu Aga, mantan ketua Thermax Limited, pernah berkata, "Kami bertahan dengan bernapas tapi kita tidak bisa mengatakan kita hidup untuk bernapas. Demikian juga, membuat uang sangat penting bagi sebuah bisnis untuk bertahan hidup, tapi uang saja tidak bisa menjadi alasan untuk bisnis ada. "

Laba Sebuah Potensi Bisnis

Manfaat sosial

Banyak pengamat akan berpendapat bahwa konsep-konsep seperti nilai tambah ekonomi yang berguna dalam menyeimbangkan tujuan mencari keuntungan dengan ujung lainnya. Mereka berpendapat bahwa pengembalian keuangan berkelanjutan tidak mungkin tanpa memperhitungkan aspirasi dan kepentingan stakeholder lainnya seperti pelanggan, karyawan, masyarakat dan lingkungan. Konsep ini disebut tanggung jawab sosial perusahaan (CSR).

Artikel terkait: Menguraikan Karakteristik Nirlaba Dan Peran Mereka Dalam Masyarakat

Konsepsi ini menunjukkan bahwa tantangan utama untuk bisnis adalah untuk menyeimbangkan kepentingan pihak dipengaruhi oleh bisnis, kepentingan yang kadang-kadang bertentangan dengan satu sama lain. Mantan Presiden Bill Clinton menyatakan tegas bahwa perusahaan-perusahaan multinasional besar harus menempatkan pelanggan mereka dan kepentingan karyawan sebelum para pemegang saham dalam rangka untuk mempromosikan pembangunan ekonomi dan pertumbuhan, terutama di pasar negara berkembang. Misalnya, Alibaba, perusahaan Internet Cina, berusaha untuk beroperasi di zona yang Clinton menyebut "double-bottom line kapitalisme." Muncul mantra baru adalah untuk menciptakan kemajuan sosial serta menciptakan keuntungan. Dalam arti, tanggung jawab sosial perusahaan menyoroti fakta bahwa bisnis, konsumen dan masyarakat merupakan bagian dari ekosistem bersama, dan bahwa kesehatan jangka panjang dari ekosistem ini harus dipertahankan di atas segalanya.

Sebagai Sasaran Inovasi

Rohit Kishore membujuk bahwa bisnis juga dapat melihat ada untuk tujuan ekspansi kreatif. perusahaan yang sukses seperti Google berhasil menyelaraskan kegiatan mereka terhadap tujuan ekspansi kreatif dari perspektif semua pemangku kepentingan, terutama karyawan. Ini juga memvalidasi semakin pentingnya inovasi sebagai prinsip inti untuk kelangsungan hidup perusahaan dan kesuksesan.

Teori kontrak

Para pendukung teori kontrak bisnis percaya bahwa bisnis adalah sebuah komunitas peserta diorganisir sekitar tujuan yang sama. peserta ini memiliki kepentingan yang sah dalam bagaimana bisnis dilakukan dan, oleh karena itu, mereka memiliki hak yang sah atas urusan nya. Kebanyakan ahli teori kontrak melihat perusahaan yang dijalankan oleh karyawan dan manajer sebagai semacam demokrasi perwakilan.

Teori Stakeholder

Teori pemangku kepentingan percaya bahwa orang-orang yang memiliki kepentingan yang sah dalam bisnis juga seharusnya memiliki suara dalam bagaimana bisnis dijalankan. Namun, teori pemangku kepentingan mengambil teori kontrak langkah lebih lanjut, mempertahankan bahwa orang-orang di luar perusahaan bisnis harus memiliki suara dalam bagaimana bisnis beroperasi. Jadi, misalnya, konsumen, bahkan anggota masyarakat yang dapat dipengaruhi oleh bisnis apa yang tidak (misalnya, dengan polutan dari pabrik) harus memiliki kontrol atas bisnis.

Bisnis seperti Properti

Beberapa orang percaya bahwa bisnis pada dasarnya adalah properti seseorang, dan, dengan demikian, yang pemiliknya memiliki hak untuk membuangnya karena mereka mau (dalam batas-batas hukum dan moralitas). Mereka tidak percaya bahwa pekerja atau konsumen memiliki hak khusus atas properti, selain hak untuk tidak dirugikan oleh penggunaan tanpa persetujuan mereka. Dalam konsepsi ini, pekerja sukarela bertukar tenaga kerja mereka untuk upah dari pemilik bisnis; mereka tidak lebih berhak untuk memberitahu pemilik bagaimana dia akan membuang hartanya dari pemilik harus memberitahu mereka bagaimana untuk menghabiskan upah mereka. Demikian pula, dengan asumsi bisnis telah purveyed barang yang jujur ​​dan dengan pengungkapan penuh, konsumen memiliki hak yang melekat untuk mengatur bisnis, yang milik orang lain.

Baca juga :  Top 7 Cara Untuk Memicu B2B Strategi Pemasaran Konten

Orang-orang yang berlangganan pandangan ini umumnya menunjukkan bahwa hak-hak pemilik properti dibatasi oleh moralitas. Dengan demikian, pemilik rumah tidak dapat membakar rumahnya dan dengan demikian membahayakan seluruh lingkungan. Demikian pula, bisnis tidak memiliki hak tak terbatas untuk mencemari udara dalam proses manufaktur.

Sekian pembahasan kali ini tentang Maksimalisasi Laba Sebuah Potensi Bisnis. Semoga artikel yang sedikit ini memberikan informasi yang bermanfaat untuk Anda. Jika ada kekurangan saya mohon maaf jika berkenan mau menambahi atau ingin berbagi dengan pengunjung yang lain silahkan berkomentar di bawah ini Terimakasih salam sukses untuk kita semua.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Tujuan Dari Maksimalisasi Laba Sebuah Potensi Bisnis"

Post a Comment

Jika Bermanfaat Ayo Bagikan pengalaman Anda Juga di Sini. Terimakasih Salam Sukses :)

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

IBX5B3511E25E8EF