Pengertian Dan Cara Meningkatkan Kinerja Karyawan

Cara Meningkatkan Kinerja Karyawan
Kepemimpinan
3

Cara Meningkatkan Kinerja Karyawan

Sebelum kita masuk pada pembahasan yaitu kinerja karyawan ada baiknya mengetahui beberapa pengertian berikut ini. Kinerja menurut Sulistiyani (2003 : 223) merupakan kombinasi dari kemampuan, usaha, dan kesempatan yang dapat dinilai dari hasil kerjanya. Sedangkan menurut Bernandin dan Russel dalam Sulistiyani (2003 : 223) menyatakan bahwa kinerja merupakan catatan outcome yang dihasilkan dari fungsi pegawai tertentu atau kegiatan yang dilakukan selama periode waktu tertentu.

Dalam rangka pencapaian sasaran dan tujuan perusahaan, organisasi disusun dalam unit-unit yang lebih kecil, dengan pembagian kerja, sistem kerja dan mekanisme kerja yang jelas. Sebagai ilustrasi, misi dan tugas pokok satu Departemen Pemerintahan dibagi habis kedalam tugas pokok bebeapa Direktorat Jenderal. Tugas pokok bebrapa Direktorat, kemudian beberapa seksi, dan tugas pokok setiap seksi dilakukan oleh beberapa orang pegawai. Setiap orang dalam satu unit kerja mempunyai sasaran dan uraian tugas tertentu, sebagai bagian dari sasaran unit kerja dimaksud.

Cara Meningkatkan Kinerja Karyawan

Kinerja adalah hasil atau keluaran dari suatu proses (Nurlaila, 2010:71). Menurut pendekatan perilaku dalam manajemen, kinerja adalah kuantitas atau kualitas sesuatu yang dihasilkan atau jasa yang diberikan oleh seseorang yang melakukan pekerjaan (Luthans, 2005:165).

Kinerja merupakan prestasi kerja, yaitu perbandingan antara hasil kerja dengan standar yang ditetapkan (Dessler, 2000:41). Kinerja adalah hasil kerja baik secara kualitas maupun kuantitas yang dicapai oleh seseorang dalam melaksanakan tugas sesuai tanggung jawab yang diberikan (Mangkunagara, 2002:22).

Kinerja adalah hasil atau tingkat keberhasilan seseorang secara keseluruhan selama periode tertentu dalam melaksanakan tugas dibandingkan dengan berbagai kemungkinan, seperti standar hasil kerja, target atau sasaran atau kriteria yang telah ditentukan terlebih dahulu telah disepakati bersama (Rivai dan Basri, 2005:50).

Sedangkan Mathis dan Jackson (2006:65) menyatakan bahwa kinerja pada dasarnya adalah apa yang dilakukan atau tidak dilakukan pegawai. Manajemen kinerja adalah keseluruhan kegiatan yang dilakukan untuk meningkatkan kinerja perusahaan atau organisasi, termasuk kinerja masing-masing individu dan kelompok kerja di perusahaan tersebut.

Dalam buku yang berjudul :”Manajemen Sumber Daya Manusia” (1995:327), menurut Henry Simamora kinerja karyawan adalah tingkat terhadap mana para karyawan mencapai persyaratan-persyaratan pekerjaan.

Artikel terkait: Pengertian Contoh Jenis-jenis Motivasi Kerja Dan Motivasi Karyawan

Bagaimana Penilaian Terhadap Kinerja Karyawan

Yang dimaksud dengan sistem penilaian kinerja ialah proses yang mengukur kinerja karyawan. Ada beberapa faktor yang mempengaruhi penilaian kinerja karyawan adalah :

  • karakteristik situasi,
  • deskripsi pekerjaan, spesifikasi pekerjaan dan standar kinerja pekerjaan,
  • tujuan-tujuan penilaian kinerja,
  • sikap para karyawan dan manajer terhadap evaluasi

a. Tujuan Penilaian Kinerja

Tujuan diadakannya penilaian kinerja bagi para karyawan dapat kita ketahui dibagi menjadi dua, yaitu :

1) Tujuan evaluasi

Seorang manajer menilai kinerja dari masalalu seorang karyawan dengan menggunakan ratings deskriptif untuk menilai kinerja dan dengan data tersebut berguna dalam keputusan-keputusan promosi. demosi, terminasi dan kompensasi.

2) Tujuan pengembangan

Seorang manajer mencoba untuk meningkatkan kinerja seorang karyawan dimasa yang akan datang.

Sedangkan tujuan pokok dari si stem penilaian kinerja karyawan adalah: sesuatu yang menghasilkan informasi yang akurat dan valid berkenaan dengan prilaku dan kinerja anggota organisasi atau perusahaan.

b. Manfaat penilaian kinerja karyawan

Pada umumnya orang-orang yang berkecimpung dalam manajemen sumber daya manusia sependapat bahwa penilaian ini merupakan bagian penting dari seluruh proses kekaryaan karyawan yang bersangkutan. Hal ini penting juga bagi perusahaan dimana karyawan tersebut bekerja. Bagi karyawan, penilaian tersebut berperan sebagai umpan balik tentang berbagai hal seperti kemampuan, kelebihan, kekurangan, dan potensi yang pada gilirannya bermanfaat untuk menentukan tujuan, jalur, rencana dan pengembangan karir.

Dan bagi organisasi atau perusahaan sendiri, hasil penilaian tersebut sangat penting artinya dan peranannya dalam pengambilan keputusan tentang berbagai hal, seperti identifikasi kebutuhan program pendidikan dan pelatihan, rekruitment, seleksi, program pengenalan, penempatan, promosi, sistem imbalan dan berbagai aspek lain dari proses dari manajemen sumber daya manusia secara efektif.

Bagaimana Cara Pengukuran Kinerja karyawan

Secara teoretikal berbagai metode dan teknik mempunyai sasaran yang sama, yaitu menilai prestasi kerja para karyawan secara obyektif untuk suatu kurun waktu tertentu dimasa lalu yang hasilnya bermanfaat bagi organisasi atau perusahaan, seperti untuk kepentingan mutasi pegawai maupun bagi pegawai yang bersangkutan sendiri dalam rangka pengembangan karirnya. Untuk mencapai kedua sasaran tersebut maka digunakanlah berbagai metode pengukuran kinerja karyawan menurut Heidjrachman Ranupandojo dan Suad Husnan dalam bukunya “Manajemen Personalia” (1984:122-127) yang dewasa ini dikenal dan digunakan adalah :

  1. Rangking, adalah dengan cara membandingkan karyawan yang satu dengan karyawan yang lain untuk menentukan siapa yang lebih baik.
  2. Perbandingan karyawan dengan karyawan, adalah suatu cara untuk memisahkan penilaian seseorang ke dalam berbagai faktor.
  3. Grading, adalah suatu cara pengukuran kinerja karyawan dari tiap karyawan yang kemudian diperbandingkan dengna definisi masing-masing kategori untuk dimasukkan kedalam salah satu kategori yang telah ditentukan.
  4. Skala gratis, adalah metode yang menilai baik tidaknya pekerjaan seorang karyavvan berdasarkan faktor-faktor yang dianggap penting bagi pelaksanaan pekerjaan tersebut. Masing-masing faktor tersebut. seperti misalnya kualitas dan kuantitas kerja, keterampilan kerja, tanggung jawab kerja, kerja sama dan sebagainya.
  5. Checklists, adalah metode penilaian yang bukan sebagai penilai karyawan tetapi hanya sekedar melaporkan tingkah laku karyawan.

Tujuan Pengukuran Kinerja Karyawan

Menurut Joseph Tiffin yang dikutip oleh Henry Simamora dalam buku “Manajemen Sumber Daya Manusia” (1995:344-345), tujuan mengevaluasi kinerja karyawan dapat dikategorikan atas dua tujuan pokok, yaitu:

1. Untuk tujuan administrasi pengambilan keputusan promosi dan mutasi, misalnya:

  • Sebagai dasar pengambilan keputusan promosi dan mutasi.
  • Untuk menentukan jenis-jenis latihan kerja yang diperlukan.
  • Sebagai kriteria seleksi dan penempatan karyawan.
  • Sebagai dasar penilaian program latihan dan efektivitas jadwal kerja, metode kerja, struktur organisasi, sistem pengawasan, kondisi kerja dan peralatan.
  • Sebagai metode pembayaran gaji dan upah.

2. Tujuan individual employee development, yang meliputi:

  • Sebagai alat ukur mengidentifikasi kelemahan-kelemahan personal dan dengan demikian bisa sebagai bahan pertimbangan agar bisa diikutsertakan dalam program latihan kerja tambahan.
  • Sebagai alat untuk memperbaiki atau mengembangkan kecakapan kerja yang baik.
  • Sebagai alat untuk meningkatkan motivasi kerja Karyawan sehingga dapat tercapai tujuan untuk mendapatkan performance kerja yang baik.
  • Sebagai alat untuk mendorong atau membiasakan para atasan untuk mengobservasikan perilaku dari bawahannya supaya diketahui minat dan kebutuhan-kebutuhan bawahannya.
  • Sebagai alat untuk bisa melihat kekurangan atau kelemahan-
  • kelemahan dimasa lampau dan meningkatkan kemampuan-kemampuan karyawan selanjutnya

Berikut beberapa cara meningkatkan kinerja karyawan

1. Memberikan dukungan atau dorongan kepada karyawan untuk berkembang
  • Memberi kesempatan kepada karyawan untuk melakukan pekerjaan yang berbeda
  • Mengembangkan potensi diri
  • Tumbuh dan berkembang.
  • Memberi motivasi kepada karyawan untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan sesuai pekerjaan

2. Membuat standart kerja yang jelas

  • Memudahkan mengontrol kinerja atau performance karyawan
  • Dengan adanya standart yang jelas, karyawan akan berusaha mencapai standart tersebut dengan cara memperbaiki performance atau kinerja

3. Menetapkan area tanggung jawab dalam bekerja

  • Adanya tanggung jawab yang tinggi, memotivasi karyawan untuk meningkatkan performance agar tanggung jawabnya terselesaikan dengan baik

4. Mendorong karyawan untuk dapat mencapai standart kerja atau Performance yang baik

  • Menjadikan karyawan sebagai partner
  • Menghargai pendapat mereka atau mengajak mereka berkomunikasi

5. Membuat dokumen kesepakatan dengan karyawan

  • Dokumen berisi kesepakatan untuk mencapai standart
  • Digunakan untuk kontrol kinerja karyawan

6. Menentukan rangkaian atau urutan kegiatan

  • Menjadikan situasi kerja lebih sistematis
  • Karyawan tidak tumpang tindih dalam melakukan pekerjaan

7. Mengawasi dan mengikuti karyawan dalam melakukan pekerjaan

  • Mengetahui kebutuhan karyawan untuk mencapai standart
  • Menunjukkan kepedulian kepada karyawan sehingga mereka termotivasi untuk mencapai kesuksesan

8. Memperjelas tentang pemberian reward atau penghargaan

  • Mendorong karyawan untuk berperilaku lebih baik dan positif
  • Reward adalah faktor pendorong meningkatnya performance
Sekian pembahasan kali ini tentang Meningkatkan Kinerja Karyawan. Semoga artikel yang sedikit ini memberikan informasi yang bermanfaat untuk Anda. Jika ada kekurangan saya mohon maaf jika berkenan mau menambahi atau ingin berbagi dengan pengujung yang lain silahkan berkomentar di bawah ini Terimakasih salam sukses untuk kita semua.
3 Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Membangun Komunikasi Bisnis yang Baik, Aktif dan Efektif
Kepemimpinan
8 Tips Membangun Komunikasi Bisnis yang Baik, Aktif dan Efektif

Membangun Komunikasi Bisnis yang Baik, Aktif dan Efektif Komunikasi merupakan  hal penting yang dibutuhkan dan dilakukan dalam kehidupan sehari-hari, juga merupakan interaksi dasar  untuk memperoleh kesepakatan dan kesepahaman begitu juga dengan sebuah perusahaan, maka perusahaan perlu membangun komunikasi bisnis yang baik. Sementara itu komunikasi bisnis digunakan untuk membangun relasi, memperkenalkan atau …

Indikator-Indikator Prestasi Kerja
Kepemimpinan
Anda Seorang Pekerja Ketahui Indikator Prestasi Kerja Berikut Ini

Indikator-Indikator Prestasi Kerja Prestasi kerja berkaitan dengan pencapaian dalam kehidupan. Ada berbagai macam bidang prestasi yang dapat diraih, misal prestasi dalam bidang sains, olahraga, dan sebagainya. Dalam urusan pekerjaan pun, ada prestasi-prestasi untuk dikejar. Untuk mengetahui bagus atau tidaknya prestasi kerja itu, ada indikator untuk mengukurnya. Berikut ulasan mengenai indikator …

Kepemimpinan
6 Cara Untuk Menjadi Pendengar Aktif Yang Lebih Baik

Strategi Menjadi Pendengar Aktif Yang Baik Sebagai makhluk sosial pastinya kita akan selalu berjumpa dengan banyak orang yang memiliki ciri, sifat, dan jarakter masing-masing. Komunikasi adalah hal yang pasti akan dilakukan setiap saat dan dimanapun kita berada saat berjumpa dengan orang lain. Dalam komunikasi tersebut pasti ada yang berbicara dan …