Pentingnya Bauran Promosi Dalam Pemasaran

Pengertian Bauran Promosi Dalam Pemasaran (Marketing Mix)

Bauran promosi merupakan alat komunikasi dengan konsumen dan calon konsumen,walaupun sampai aat ini masih ada beberapa perusahan yang masih mengandalkan satu atau dua alat promosi untuk mencapai tujuan komunikasinya. hal tersebut tergantung pada kebutuhan dan kemampuan perusahaan.

Berikut ini adalah beberapa definisi bauran promosi :

Menurut Djaslin Saladin S.E. dan Yevis Marty Oesman SE (1997:194), “bauran promosi adalah kombinasi dari penjualan tatap muka, periklanan, promosi penjualan, publisitas dan hubungan yang membantu pencapaian tujuan perusahaan”.

Menurut William J. Stanton dalam bukunya Prinsip Pemasaran, alih bahasa Y. Lamarto (1996:136) “bauran promosi adalah kombinasi dari penjualan tatap muka, periklanan, promosi penjualan, publisitas dan hubungannya yang membantu pencapaian tujuan perusahaan.”

Pengertian Bauran Promosi Dalam Pemasaran (Marketing Mix)

Sementara dalam buku Principles Marketing yang alih bahasa oleh Damos Sihombing (2001:111), Kotler dan Armstrong mendefinisikan “bauran promosi sebagai perpaduan khusus antara iklan, penjualan pribadi, promosi penjualan, dan hubungan masyarakat yang digunakan perusahaan untuk meraih tujuan iklan dan pemasarannya”

Dari tiga definisi tersebut dapat ditarik kesimpulan bahwa bauran promosi adalah penggunaan lebih dari satu alat promosi untuk menjamin tercapainya tujuan promosi dan komunikasi antara produsen dengan konsumen. Alat promosi yang digunakan adalah periklanan, penjualan personal, pemasaran langsung, promosi penjualan dan. hubungan masyarakat.

Artikel terkait: Definisi Dan Pengertian Marketing Mix

Tujuan Melakukan Promosi

Beberapa tujuan yang ingin dicapai dalam melakukan promosi menurut Philip Kotler dan Gary Armstrong dalam buku Manajemen Pemasaran alih bahasa Hendra Teguh (2002:631), diantaranya :

  • Membangun kesadaran konsumen

Jika sebagian besar audiens sasaran tidak menyadari obyek tersebut, tujuan promosi adalah membangun kesadaran, mungkin hanya pengenalan nama produk.

  • Memberikan informasi kepada konsumen

Audiens sasaran mungkin telah memiliki kesadaran tentang perusahaan atau produk tetapi tidak menggetahui lebih banyak lagi.sehingga bagian promosi dalam promosinya banyak mengandung informasi tentang produk.

  • Menciptakan preferensi konsumen

Jika audiens sasaran mengetahui produk , pertanyaannya sekarang apakah konsumen suka atau tidak terhadap prroduk tersebut sehingga komunikator harus menemukan alasannya dan kemudian mengembangkan suatu kampanye komunikasi untuk mendorong perasaan suka.

  • Meningkatkan dan menjaga preferensi konsumen

kesukaan dalam arti lebih suka terhadap produk tertentu daripada terhadap produk lain.

  • Meyakinkan konsumen

konsumen mungkin lebih menyukai suatu produk tertentu tetapi tidak menimbulkan keyakinan untuk membelinya. Tugas promosilah untuk meyakinkan bahwa produk yang ditawarkan benar-benar bisa memberikan solusi bagi konsumen.

  • Mendorong konsumen untuk membeli

Banyak audiens sasaran mungkin memiliki keyakinan tetapi tidak bermaksud untuk melakukan pembelian. Mereka mungkin menanti lebih banyak informasi atau merencanakan untuk bertindak kemudian. Komunikator harus mengarahkan konsumen agar mengambil langkah terakhir. Caranya dapat berupa menawarkan produk dengan harga rendah, menawarkan, premi, atau memberikan kesempatan secara terbatas kepada pelanggan untuk mencoba.

Untuk kegiatan penjualan itu dipengaruhi oleh beberapa faktor sebagai berikut :

1). Kondisi dan Kemampuan Penjual.

Transaksi jual-beli atau pemindahan hak milik secara komersial atas barang dan jasa itu pada prinsipnya melibatkan dua pihak, yaitu penjual sebagai pihak pertama dan pembeli sebagai pihak kedua. Disini penjual harus dapat menyakinkan kepada pembelinya agar dapat berhasil mencapai sasaran penjualan yang diharapkan.untuk maksud tersebut penjual harus memahami beberapa masalah penting yang sangat berkaitan, yakni:

a. Jenis dan karakteristik barang yang di tawarkan.
b. Harga produk.
c. Syarat penjualan seperti: pembayaran, penghantaran, pelayan-an sesudah penjualan, garansi dan sebagainya.

2). Kondisi Pasar.

Pasar, sebagai kelompok pembeli atau pihak yang menjadi sasaran dalam penjualan, dapat pula mempengaruhi kegiatan penjualannya. Adapun faktor-faktor kondisi pasar yang perlu di perhatikan adalah:

  • Jenis pasarnya 
  • Kelompok pembeli atau segmen pasarnya 
  • Daya belinya 
  • Frekuensi pembelian 
  • Keinginan dan kebutuhan

3). Modal.

Akan lebih sulit bagi penjualan barangnya apabila barang yang dijual tersebut belum dikenal oleh calon pembeli, atau apabila lokasi pembeli jauh dari tempat penjual. Dalam keadaan seperti ini, penjual harus memperkenalkan dulu membawa barangnya ketempat pembeli. Untuk melaksanakan maksud tersebut diperlukan adanya sarana serta usaha, seperti: alat transport, tempat peragaan baik didalam perusahaan maupun di luar perusahaan, usaha promosi, dan sebagainya. Semua ini hanya dapat dilakukan apabila penjualan memiliki sejumlah modal yang diperlukan untuk itu.

4). Kondisi Organisasi Perusahaan.

Pada perusahaan besar, biasanya masalah penjualan ini ditangani oleh bagian tersendiri (bagian penjualan) yang dipegang orang-orang tertentu/ahli di bidang penjualan.

Baca juga: Cara Menciptakan Marketing Strategy Untuk Penjualan yang Efektif

5). Faktor lain.

Faktor-faktor lain, seperti: periklanan, peragaan, kampanye, pemberian hadiah, sering mempengaruhi penjualan. Namun untuk melaksana-kannya, diperlukan sejumlah dana yang tidak sedikit. Bagi perusahaan yang bermodal kuat, kegiatan ini secara rutin dapat dilakukan. Sedangkan bagi perusahaan kecil yang mempunyai modal relatif kecil, kegiatan ini lebih jarang dilakukan. Ada pengusaha yang berpegangan pada suatu prinsip bahwa “paling penting membuat barang yang baik”. Bilamana prinsip tersebut dilaksanakan, maka diharapkan pembeli akan kembali membeli lagi barang yang sama. Namun, sebelum pembelian dilakukan, sering pembeli harus dirangsang daya tariknya, misalnya dengan memberikan bungkus yang menarik atau dengan cara promosi lainnya.

Demikian artikel ini semoga menambah informasi yang bermanfaat. Jika ada kekurangan saya mohon maaf jika berkenan tinggalkan komentar di bawah ini Terimakasih. 

Tidak ada Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Pengertian Market Share atau Pangsa Pasar
Strategi Pemasaran
Market share Adalah Salah Satu Indikator Keberhasilan Perusahaan

Market Share atau Pangsa Pasar Market share adalah sebagian dari total permintaan terhadap suatu barang atau jasa yang menunjukkan kelompok konsumen dalam sebuah pasar. Dalam hal ini, konsumen dapat dikelompokkan menurut jenis kelamin, pendidikan, status sosial, tingkat penghasilan, dan usia. Pangsa pasar merupakan bagian yang dikuasai oleh suatu perusahaan dalam …

Keuntungan Perdagangan Internasional Bagi Pengusaha
Strategi Pemasaran
6 Keuntungan Melakukan Perdagangan Internasional Ekspor Bagi Pengusaha

Keuntungan Perdagangan Internasional Bagi Pengusaha Perdagangan internasional memungkinkan Anda untuk bertukar barang dan jasa dengan menggunakan uang sebagai alat tukar. Kita juga sering mengenal perdagangan lintas negara ini dengan istilah ekspor impor. Selama abad ke-20 perdagangan jenis ini menjadi salah satu pendorong utama pertumbuhan ekonomi. Melakukan ekspor impor juga meningkatkan …

Strategi Pemasaran
2
Cara Sukses Memasarkan Bisnis Menggunakan Blog

Memasarkan Bisnis Menggunakan Blog Dengan kemajuan teknologi dan informasi saat ini dan dengan dukungan internet memungkinkan berbagai hal bisa dilakukan dengan mudah salah satunya yaitu dalam hal kegiatan bisnis. Saat ini telah banyak bisnis yang juga menggunakan media sosial, termasuk blog, untuk mempromosikan aktivitas bisnis yang mereka miliki, berbagi berita …